Calvin Vadero
Calvin Vadero
Jeannette Rankin (Wikipedia)

Biography.com melansir, Jeannette Rankin merupakan perempuan pertama yang terpilih menjadi anggota Kongres AS (Amerika Serikat) dan mendedikasikan hidupnya untuk wilayag pasifis. Rankin merupakan anggota kongres yang memberikan satu-satunya suara untuk menentang deklarasi perang AS terhadap Jepang. Dia adalah satu-satunya anggota Kongres yang memberikan suara menentang keterlibatan AS dalam Perang Dunia II, termasuk juga menentang masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia I hampir seperempat abad sebelumnya.

Rankin merupakan seorang perempuan yang idealis. Dia tidak terlalu peduli dengan kehancuran karier politiknya yang disebabkan oleh keyakinannya. Meskipun beberapa perwakilan laki-laki bergabung dengannya dalam pemungutan suara menentang Perang Dunia I pada tahun 1917, banyak warga negara melihat pemilihannya sebagai bukti bahwa seorang perempuan tidak dapat menangani beban berat kepemimpinan nasional. Mungkin sebagai hasilnya, orang-orang Montanan memilihnya keluar dari jabatannya dua tahun kemudian. Ironisnya, Rankin memenangkan pemilihan kembali ke Parlemen pada tahun 1940, tepat pada waktunya untuk menghadapi pemungutan suara lain tentang perang.

Sementara komitmennya terhadap pasifisme secara politis berbahaya selama Perang Dunia I, Rankin tahu bahwa dalam kasus Perang Dunia II, keputusannya benar-benar seperti bunuh diri. Serangan Jepang yang mengejutkan di pangkalan militer AS di Pearl Harbor sangat menghancurkan dan semangat untuk membalas dendam sangat memuncak. Sebagian besar orang Amerika mendukung seruan Presiden Roosevelt untuk deklarasi perang.

Masih berdasar pada sumber yang sama, history.com melansir bahwa bagaimanapun Rankin percaya jika Roosevelt sengaja memprovokasi Jepang untuk menyerang, karena dia ingin membawa AS ke dalam perang Eropa melawan Jerman, maka dia bertekad untuk tidak bekerja sama dengan rencana Roosevelt. Setelah debat selama 40 menit di Parlemen, pemungutan suara pun dimulai. Ketika gilirannya tiba, Rankin berdiri dan berkata, "Sebagai seorang wanita, saya tidak bisa berperang dan saya menolak untuk mengirim orang lain untuk melakukan perang."

Ketika berita tentang keputusan Rankin muncul, massa sudah berkumpul di luar gedung Parlemen, beberapa patriot mengancam akan menyerang anggota kongres Montana itu dan polisi mengawalnya keluar dari gedung. Rankin difitnah di pers, dituduh tidak setia, dan disebut sebagai "Japanette Rankin," di antara nama-nama tidak sopan lainnya. Namun, dia tetap pada pendiriannya, dan tidak pernah meminta maaf atas suaranya di kongres tersebut.

Ketika masa jabatannya hampir selesai dua tahun kemudian, Jeannette Rankin yakin dia tidak akan memenangkan pemilihan ulang dan memilih untuk tidak mencalonkan diri lagi. Jeannette Rankin terus menjadi advokat aktif untuk pasifisme dan memimpin kampanye melawan Perang Vietnam pada tahun 1968 ketika dia berusia 87 tahun.

Komentar