facebook

Buat Anda Tidak Tumbuh! 4 Jenis Mindset Toxic yang Harus Ditinggalkan!

Armando Bima Sakti
Buat Anda Tidak Tumbuh! 4 Jenis Mindset Toxic yang Harus Ditinggalkan!
ilustrasi julid. (Pexel/cottonbro)

Pernahkah Anda mendengar bahwa setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang lebih baik? Anda harus tahu bahwa pernyataan ini benar.

Namun, itu semua bermuara pada konsep dan ide yang Anda pegang teguh. Tentu saja, Anda pernah bertemu dengan orang-orang di sekitar Anda yang terjebak dalam sikap yang merugikan.

Terlepas dari kenyataan bahwa ini sangat berbahaya bagi kemakmuran masa depan Anda. Ada kemungkinan bahwa kepercayaan berbahaya yang dipupuk akan mencegah Anda menjadi dewasa.

Berikut empat pola pikir beracun yang harus diubah sebagai pelajaran bagi Anda semua.

1. Terlalu terobsesi pada hasil akhir

Siapa yang tidak menginginkan hasil terbaik? Mungkin Anda mengharapkan hasil ujian tertinggi di sekolah. Ketika Anda mendirikan bisnis, Anda bertujuan untuk memenuhi atau melampaui harapan Anda. Ini sebenarnya cukup bisa diterima.

Masalah muncul ketika gagasan itu menjadi fiksasi yang tidak semestinya dengan tujuan akhirnya. Ini adalah salah satu pola pikir berbahaya yang harus segera diubah. Terobsesi dengan hasil akhir hanya akan menyebabkan tindakan Anda menjadi lebih tertunda dan tidak lengkap.

2. Jadikan standar orang lain sebagai tolok ukur

Sebagai orang sosial, Anda selalu terlibat dengan orang lain di sekitar Anda. Baik itu orang-orang di lingkungan sekitar atau di dalam batas-batas tempat kerja. Interaksi dengan orang-orang di sekitarnya seringkali berdampak pada pemikiran.

Menggunakan standar orang lain sebagai tolok ukur adalah salah satu sikap berbahaya yang harus diperbaiki. Namun, tidak semua orang memiliki potensi yang sama.

Mengikuti standar orang lain tidak menjamin bahwa Anda akan merasa sukses. Justru bisa memaksa Anda dengan hal yang mungkin Anda sebenarnya tidak menjadi tujuan Anda.

3. Mengutamakan kecantikan fisik di atas segalanya

Tentu saja, banyak faktor yang mempengaruhi kehidupan di era kemajuan teknologi ini. Tantangan baru-baru ini meledak di banyak platform media sosial. Banyak netizen, terutama para remaja, berlomba-lomba dengan berbagai cara untuk menunjukkan kesempurnaan fisiknya.

Sebenarnya, tidak ada yang salah dengan daya tarik fisik. Tetapi ketika Anda mulai percaya bahwa daya tarik fisik lebih penting daripada apa pun, itu menjadi pandangan dunia yang beracun yang harus diubah.

Bagaimana pun, nilai seseorang tidak hanya tercermin dalam penampilan fisiknya, tetapi juga dalam perilaku dan cara berpikirnya.

4. Sensasi lebih penting daripada logika

Memang benar bahwa Anda saat ini hidup di era manja media sosial. Sebenarnya hal ini tidak menjadi masalah selama Anda menggunakan media sosial secara bertanggung jawab.

Jadi, bagaimana jika Anda berusaha membuat sensasi sambil mengabaikan pencapaian Anda? Ini adalah contoh konsep atau gagasan berbahaya yang harus disingkirkan. Jumlah perasaan yang dihasilkan seseorang tidak menentukan kualitas seseorang.

Tapi bagaimana dia menjadi karakter etis yang mampu menghasilkan kesuksesan dan berkontribusi kepada masyarakat?

Sudah umum mendengar tentang pola pikir toxic. Manakah dari empat pola pikir toxic yang tercantum di atas yang masih ada dalam prinsip Anda? Semangat

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak