facebook

5 Fakta Parag Agrawal, CEO Baru Twitter yang Jarang Orang Ketahui

Calvin Vadero
5 Fakta Parag Agrawal, CEO Baru Twitter yang Jarang Orang Ketahui
Potret Parag Agrawal (kiri), CEO baru Twitter (The Sun)

Baru baru ini, CEO Twitter Jack Dorsey memberikan pernyataan kontroversial perilhal pengunduran dirinya sebagai orang nomor satu di Twitter saat ini, dan akan membuka jalan bagi orang baru untuk memimpin perusahaan, yakni Parag Agrawal.

Mengingat sedikitnya informasi tentang Parag Agrawal, CEO baru Twitter, inilah 5 fakta yang jarang orang ketahui.

1. Sudah berada di Twitter selama satu dekade

Terlepas dari kurang dikenalnya masyarakat dunia, Agrawal benar-benar tidak asing dengan Twitter, dia telah berada di media sosial raksasa ini selama lebih dari 10 tahun. Dilansir dari sea.mashable.com,  dia memulai karirnya sebagai seorang insinyur yang berfokus pada iklan dan pemasaran produk sebelum akhirnya menjadi "Insinyur Terhormat" yang pertama di perusahaan.

Pada tahun 2017, Ia diangkat sebagai Chief Technology Officer (CTO) perusahaan dan ditugaskan untuk menangani masalah serta tantangan lebih besar yang dihadapi perusahaan, seperti kelemahan keamanan kata sandi skala besar dan perpindahan perusahaan ke desentralisasi.

2. Seorang India-Amerika

Sebagai seorang imigran dari India, Agrawal hadir dengan pemahaman tentang nilai-nilai Timur dan Barat. Pendidikannya terdiri dari gelar di IIT-Bombay dan gelar doktor dalam ilmu komputer dari Universitas Stanford. Profilnya juga menambahkan orang India-Amerika sebagai CEO di perusahaan teknologi, termasuk Sundar Pichai dari Google dan Satya Nadella dari Microsoft.

3. Sangat fokus pada pengembangan platform desentralisasi Twitter

Jika ada satu indikasi arah Agrawal akan membawa Twitter, adalah waktu yang dia habiskan untuk bekerja di Bluesky – platform media sosial terdesentralisasi.

Diumumkan pada tahun 2019, Bluesky dipahami sebagai “standar terbuka dan terdesentralisasi untuk media sosial,” di mana jaringan media sosial yang berbeda dapat berinteraksi satu sama lain melalui blockchain, dan pada dasarnya menghilangkan penggunaan perusahaan pengendali terpusat dengan kekuatan untuk memanipulasi berbagai hal di masa depan.

Mempertimbangkan pengaruh besar Agrawal pada proyek sejak awal, kemungkinan Twitter akan terus mengembangkan Bluesky secara besar-besaran dengan harapan mencapai tujuan media sosial yang berjalan dengan cara terdesentralisasi.

4. Orang keempat yang ditunjuk sebagai CEO Twitter

Agrawal akan menjadi orang keempat yang mengambil alih kepemimpinan Twitter setelah mantan pendiri Jack Dorsey, Evan Williams, dan Dick Costolo yang merupakan CEO dan Chief Operating Officer (COO) perusahaan pada waktu yang berbeda.

5. Memiliki banyak hal untuk diperbaiki

Melihat bagaimana Twitter memiliki banyak masalah, Agrawal akan bertanggung jawab untuk mengamankan status platform sebagai salah satu produk media sosial top dunia. Posisi tinggi seperti ini mendapat ancaman dari pesaing baru seperti TikTok dan pesaing yang terus berinovasi seperti Instagram dan YouTube.

Dalam hal tersebut, Agrawal tahu apa yang harus dia lakukan dan perlu menyusun rencana yang solid untuk membuat Twitter tetap relevan di masa depan.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak