facebook

4 Alasan Seseorang Tetap Bersama Pasangan yang Toksik, Kamu Mengalaminya?

Latifah ..
4 Alasan Seseorang Tetap Bersama Pasangan yang Toksik, Kamu Mengalaminya?
Ilustrasi pasangan bertengkar (Pexels.com/RODNAE Productions)

Seyogyanya hubungan asmara bisa saling meningkatkan kebahagiaan bagi masing-masing pihak. Nyatanya, ada banyak orang yang terjebak hubungan cinta yang gak sehat atau kita kenal dengan istilah hubungan toksik.

Bahkan tak sedikit orang yang sudah jelas gak bahagia di dalam hubungan cinta yang dijalani, tapi tetap saja bertahan. Nah, ada beberapa alasan kenapa seseorang bisa tetap bersama pasangan yang toksik. Ingin tahu apa saja alasan tersebut? Mari simak penjelasannya berikut ini!

1. Tak ingin merasakan kesepian

Alasan pertama yang dapat membuat seseorang tetap bertahan bersama pasangan toksik, adalah tak ingin merasakan kesepian. Meskipun hampir menderita setiap hari, setidaknya ia memiliki pasangan tempat ia berbagi atau hidup bersama. Menurutnya, hal itu jauh lebih baik dibanding mesti hidup sendiri.

2. Takut kalau pisah justru mendapat pasangan yang jauh lebih buruk

Alasan ini sebenarnya ada kaitan dengan poin pertama. Orang yang belum bisa menciptakan kebahagiaannya sendiri biasanya akan menggantungkan kebahagiaan tersebut ke orang lain, misalnya ke pasangan. Itu sebabnya, sekalipun pasangannya toksik, tetap dijalani karena khawatir bila harus hidup sendiri.

Kekhawatiran bakal hidup sendiri ini pula yang menyebabkan kekhawatiran kalau sekiranya pisah, belum tentu bakal dapat pasangan lagi. Atau bisa jadi malah mendapatkan pasangan yang jauh lebih buruk. Itu sebabnya tetap bersama pasangan toksik terlihat jauh lebih baik.

3. Demi anak

Ada pula yang berat untuk berpisah dari pasangan toksik karena alasan demi anak. Merasa kalau anak membutuhkan sosok orangtua lengkap menjadi penyebab seseorang tetap bertahan di pernikahan yang beracun.

Padahal, nyatanya anak akan jauh lebih bahagia bila dibesarkan dengan orangtua terpisah tapi masing-masing bahagia, daripada orangtuanya bersama cuma isinya pertengkaran dan tangisan melulu.

4. Takut tak bisa membiayai kebutuhan anak-anak

Hal ini sering kali dialami oleh para istri yang punya suami toksik. Sudah terlalu lama menjadi ibu rumah tangga dan mengandalkan pada penghasilan suami, ketika hubungan suami istri sudah tak sehat lagi, tetap bertahan. Khawatir kalau cerai gak bisa mencari kerja atau mendapatkan penghasilan untuk membiayai anak-anak.

Itu dia beberapa alasan kenapa seseorang bisa tetap bertahan bersama pasangan yang toksik. Apakah kamu pernah mengalaminya?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak