5 Cara Menghadapi Teman yang Suka Memutarbalikkan Fakta, Tetap Tenang!

πŸ€e. kusuma. nπŸ€
5 Cara Menghadapi Teman yang Suka Memutarbalikkan Fakta, Tetap Tenang!
ilustrasi diskusi (Pexels.com/fauxels)

Dalam pergaulan sosial, kita akan dihadapkan pada berbagai macam teman dengan karakter, sifat, dan perilaku yang berbeda-beda. Bahkan ada kemungkinan menghadapi teman yang cenderung suka memutarbalikkan fakta. Mereka biasanya akan menggunakan argumen yang tidak konsisten dengan kenyataan atau mengubah data untuk mendukung sudut pandang serta alibinya. 

Situasi ini bisa menjadi tantangan tersendiri dan tidak jarang mengganggu hubungan sosial yang terjalin. Namun, ada cara-cara tertentu yang bisa diterapkan untuk menghadapi teman yang suka memutarbalikkan fakta. Berikut lima cara yang dapat membantu mengatasi situasi semacam ini.

BACA JUGA: Pandai Berdebat, Ini 4 Zodiak yang Suka Bertengkar dengan Orang Lain

1. Perkuat pengetahuan dan informasi

Langkah pertama yang penting adalah memastikan bahwa kita memiliki pengetahuan yang kuat tentang topik yang sedang diperdebatkan. Lakukan riset dan kumpulkan informasi yang relevan serta valid agar dapat menghadapi teman tersebut dengan keyakinan kuat. 

Saat memiliki pemahaman kuat tentang fakta-fakta yang ada, kita akan mampu mengungkapkan argumen tandingan yang lebih kuat. Modal pengetahuan dan keyakinan dalam menghadapi orang tersebut akan menjadi 'senjata' ampuh mengatasi perilaku memutarbalikkan fakta. 

2. Jaga ketenangan dan tetap objektif

Menghadapi teman yang suka memutarbalikkan fakta memang berpotensi memicu emosi negatif. Namun, penting untuk tetap tenang dan objektif dalam situasi ini agar emosi tidak menguasai pikiran, ucapan, dan tindakan yang bisa mengaburkan argumen. 

Tahan godaan untuk menyela atau mengkritik dengan emosi, dan fokuslah pada fakta yang relevan saat menyampaikan argumen. Ingat juga agar tidak memberi kesempatan pada dia untuk mengalihkan perhatian dari inti masalah agar arah topik yang dibicarakan tidak menyimpang. 

BACA JUGA: 6 Manfaat Pelukan, Lakukan Tiap Hari agar Terbangun Kelekatan dengan Keluarga

3. Ajukan pertanyaan yang mengarah pada pemikiran kritis

Cara efektif lain untuk menghadapi teman yang suka memutarbalikkan fakta adalah dengan mengajukan pertanyaan yang dapat memicu pemikiran kritis. Ajukan pertanyaan seperti "Apakah ada bukti konkret yang mendukung argumenmu?" atau "Dapatkah kamu menjelaskan lebih lanjut bagaimana bisa sampai pada kesimpulan tersebut?" 

Dengan cara ini, kita bisa memaksa orang tersebut untuk mempertimbangkan argumennya secara lebih mendalam. Cara ini juga akan mendorong dia untuk merenungkan kembali pendapatnya dan berhenti memelintir fakta yang sebenarnya. 

4. Tetap berpegang pada argumen logis

Ketika berhadapan dengan teman yang 'hobi' memutarbalikkan fakta, jangan terjebak dalam perdebatan tanpa arah atau jebakan retorika. Berpeganglah pada argumen logis dan tetap fokus pada pokok permasalahan. 

Jangan tergoda untuk ikut memutarbalikkan fakta atau terbawa logika yang sama. Pasalnya, hal itu hanya akan memperumit situasi dan mengaburkan pembahasan hingga potensi memperlebar atau memunculkan masalah yang tidak perlu. 

BACA JUGA: 4 Fobia Paling Unik dan Jarang Ditemui, Ada yang Takut Uang!

5. Diskusikan di luar konteks publik

Terakhir, jika upaya-upaya sebelumnya tidak berhasil dan dia terus memutarbalikkan fakta di hadapan orang lain, sebaiknya ajaklah bicara secara pribadi. Menghadapi orang semacam ini di depan umum seringkali hanya meningkatkan konflik dan menghambat pemecahan masalah. 

Melalui percakapan pribadi, sampaikan dengan jelas bagaimana perilaku tersebut mempengaruhi kita. Selain itu, berusahalah untuk menemukan titik tengah yang bisa diterima bersama agar permasalahan bisa tuntas tanpa ada ganjalan di hati. 

Menghadapi teman yang suka memutarbalikkan fakta seringkali menjadi tantangan yang tidak mudah dihadapi dalam pergaulan sosial. Namun, dengan menggunakan pendekatan yang tepat, seperti kelima cara di atas, kita dapat mengatasi situasi ini dengan bijak dan menghindari konflik yang tidak perlu. 

Cek berita dan artikel lainnya di GOOGLE NEWS

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Candra Kartiko

Tampilkan lebih banyak