Agung
Agung
Ilustrasi sampah plastik. (Shutterstock)

Dampak plastik terhadap lingkungan merupakan akibat negatif yang harus ditanggung alam karena keberadaan sampah plastik. Dampak ini ternyata sangat signifikan.

Sebagaimana yang diketahui, plastik yang mulai digunakan sekitar 50 tahun yang silam, kini telah menjadi barang yang tidak terpisahkan dalam kehidupan manusia. Diperkirakan ada 500 juta sampai 1 milyar kantong plastik digunakan penduduk dunia dalam satu tahun. Ini berarti ada sekitar 1 juta kantong plastik per menit.

Untuk membuatnya, diperlukan 12 juta barel minyak per tahun, dan 14 juta pohon ditebang. Kehadiran sampah plastik merupakan ancaman bagi lingkungan hingga ekonomi. Dampak yang ditimbulkannya cukup serius sehingga kita perlu meningkatkan kesadaran untuk menangani salah satu permasalahan lingkungan ini.

Bahaya utama dari sampah plastik terhadap lingkungan adalah karena bahan ini membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai. Selain itu, terdapat zat beracun yang dilepaskan ke dalam tanah ketika kantong plastik rusak di bawah sinar matahari dan, jika kantong plastik dibakar, mereka melepaskan zat beracun ke udara yang menyebabkan polusi udara.

Limbah dari kantong plastik menimbulkan bahaya lingkungan yang serius bagi kesehatan manusia dan juga hewan. Jika kantong plastik tidak dibuang dengan benar, hal tersebut dapat berdampak pada lingkungan dengan menyebabkan penyumbatan sampah dan saluran air hujan.

Hewan juga bisa terkena dampak dari sampah plastik ini. Beberapa hewan seringkali dibuat bingung dengan menganggap kantong plastik sebagai makanan sehingga mereka pun mengonsumsinya. Hal ini tentu sangat berbahaya karena dapat menghalangi proses pencernaan hewan.

Hewan yang terjerat dalam sampah laut, termasuk kantong plastik, dapat menyebabkan kelaparan, tercekik, infeksi, penurunan keberhasilan reproduksi, dan kematian.
Saat ini sampah plastik ada di mana-mana, termasuk di lingkungan laut. Kondisi yang buruk ini membutuhkan tindakan sesegera mungkin. Plastik telah diidentifikasi sebagai masalah di lingkungan laut sejak tahun 1970-an, tetapi masalah pencemaran plastik di lingkungan laut dan air tawar baru-baru ini diidentifikasi sebagai masalah global.

Akibatnya, pencemaran laut oleh sampah plastik telah menjadi perhatian lingkungan bagi pemerintah, ilmuwan, lembaga swadaya masyarakat, dan komunitas internasional.
Kehadiran plastik di lingkungan laut menimbulkan beberapa tantangan yang menghambat pembangunan ekonomi. Sampah plastik yang terperangkap di sepanjang garis pantai, tidak hanya memberi dampak pada lingkungan, tapi juga merugikan bagi pariwisata.

Kerugian ekonomi terkait dengan pendapatan pariwisata yang lebih rendah, efek buruk pada kegiatan wisata, dan kerusakan lingkungan laut adalah beberapa di antaranya. Sampah plastik yang ada di garis pantai yang terperangkap memiliki efek negatif pada infrastruktur perkapalan, produksi energi, perikanan, dan budidaya.

Kantong plastik di perairan laut adalah epidemi polusi global yang signifikan dan terus berkembang. Ini adalah sumber kontaminan yang terus meningkat, baik yang dimasukkan selama pemrosesan atau diserap dari atmosfer. Senyawa yang terlepas dari kantong plastik diketahui bertanggung jawab atas peningkatan tingkat toksisitas. Keracunan dari limbah plastik juga harus dipertimbangkan saat menentukan efek pencemaran plastik di lautan.

Sampah plastik tidak hanya menjadi ancaman bagi kehidupan laut, tetapi juga bagi lahan pertanian. Sampah plastik bertanggung jawab atas kerusakan atmosfer dan lahan pertanian, yang tidak sengaja dilakukan dengan minyak sumber daya bumi yang berharga, khususnya.

Hal ini menjadi tantangan besar bagi lingkungan dan produksi pertanian saat ini. tersedia dari sampah plastik yang dibuang di lahan pertanian tentu saja adalah kerusakan lingkungan.

Komentar