facebook

Shakira dan Pique Berpisah, Hak Asuh Anak Jadi Masalah

Siti Eirene
Shakira dan Pique Berpisah, Hak Asuh Anak Jadi Masalah
Gerard Pique dan Shakira (Twitter.com/BarcaUniversal)

Pasangan pesepakbola Gerard Pique dan penyanyi Shakira dikabarkan akan berpisah setelah dugaan perselingkuhan Pique terungkap. Melansir dari Marca, perpisahan antara keduanya sudah dekat meskipun perselisihan hak asuh atas anak-anak mereka adalah masalah yang tampak besar. Hal ini dilaporkan oleh majalah Informalia El Economista, yang mengatakan bahwa pasangan itu akan mengakhiri hubungan romansa mereka yang telah terjalin selama 12 tahun dan mereka telah memulai proses perpisahan.

"Tidak ada kata mundur: penyanyi Kolombia dan pesepakbola Blaugrana telah memulai proses perpisahan resmi di Barcelona," tulis Informalia. "Mereka belum mampu mengatasi krisis terakhir mereka meskipun menjalin hubungan 12 tahun dengan baik. Shakira dan Pique akan menyewa pengacara khusus untuk memulai proses perpisahan tersebut."

Meskipun Shakira dan Pique tidak pernah menikah, ada hal-hal yang perlu mereka selesaikan dan hak asuh putra mereka Milan dan Sasha adalah masalah utama yang harus diselesaikan.

"Shakira dan Pique tidak menikah, tetapi mereka saling berbagi hal penting yang kini perlu diselesaikan," tambah Informalia. "Sumber mengatakan bahwa keduanya tidak menginginkan uang dari satu sama lain, tetapi akan ada banyak masalah mengenai hak asuh kedua anak mereka."

Setelah kemungkinan perpisahan pasangan itu diumumkan pada awal pekan ini, tampaknya Shakira ingin pindah ke negara lain, yang akan dia lakukan bersama dengan Milan dan Sasha, kedua anak mereka.

"Shakira tidak ingin terus tinggal di Barcelona," jelas Informalia. "Shakira tidak punya teman atau keluarga di sini, kecuali keluarga Pique. Otoritas pajak juga telah mengejar Shakira selama bertahun-tahun, jadi dia berniat untuk pindah dan menetap di negara lain. Bersama dengan anak-anaknya, tentu saja."

Itulah situasi yang akan menimbulkan masalah, karena pesepakbola berusia 35 tahun ini tidak ingin dipisahkan dari anak-anaknya, karena mereka telah berada di Barcelona sepanjang hidup mereka dan perubahan negara bisa memengaruhi anak-anak.

Sumber yang sama, menurut majalah itu, memastikan bahwa tak satu pun dari keduanya bersedia menyerah dalam hal ini, jadi jika kesepakatan damai tidak tercapai, segalanya bisa menjadi buruk.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak