facebook

Mengenal Alopecia: Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Faktor Risiko

Lintang Larissya
Mengenal Alopecia: Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Faktor Risiko
Ilustrasi Penderita Alopecia. (unsplash/angshu_purkait)

Alopecia atau dikenal juga dengan kebotakan merupakan penyakit kulit kepala yang membuat rambut rontok hingga kulit kepala terlihat tidak tumbuh rambut.

Mari mengenal lebih dalam mengenai Alopecia termasuk pengertian, gejala, penyebab, dan faktor risiko, seperti dirangkum dari WebMD serta Alodokter.

Pengertian Alopecia

Normalnya rambut manusia mengalami kerontokan sebanyak 50-100 helai perhari. Apabila rambut Anda rontok melebihi 100 helai per harinya, ada kemungkinan Anda mengalami alopecia.

Jenis kebotakan dibagi menjadi 3 jenis yaitu Alopecia Areata yaitu kebotakan pada area tertentu; Alopecia Totalis yaitu botak keseluruhan kepala; dan Alopecia Universalis yaitu kehilangan keseluruhan rambut di tubuh.

Jenis alopecia yang paling sering terjadi adalah alopecia areata atau kebotakan pada area tertentu. Hal ini diakibatkan oleh penyakit autoimun, yaitu kondisi sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat pada tubuh. Penyakit ini membuat folikel rambut mengecil dan berhenti memproduksi rambut. Terkadang, rambut tumbuh lagi tapi kemudian kembali rontok. Ada pula yang tidak tumbuh kembali untuk selamanya.

Gejala Alopecia

Gejala utama Alopecia adalah kerontokan rambut, tapi Anda juga dapat memperhatikan hal berikut ini untuk memastikan:

  • Bercak botak kecil di kulit kepala atau bagian tubuh lainnya.
  • Bercak tersebut semakin meluas menjadi sebuah area kebotakan yang tidak merata.
  • Kerontokan rambut yang ekstrem dalam waktu singkat terutama di cuaca dingin.
  • Kuku jari tangan dan kaki menjadi merah, rapuh, dan permukaan menjadi tipis dan kasar.
  • Biasanya, bercak kebotakan pada kulit kepala halus tanpa ruam atau kemerahan. Tapi mungkin ada rasa gatal atau terbakar pada kulit sebelum rambut rontok.

Penyebab dan Faktor Risiko

Memiliki penyakit autoimun akan menyerang sistem kekebalan tubuh. Untuk alopecia areata akan menyerang folikel rambut. Penyakit ini terjadi diduga karena faktor genetik dan hormon dalam tubuh mereka yang memicu kerontokan rambut.

Ada pula faktor risiko yang diperoleh apabila mengidap Alopecia:

  • Faktor genetik
  • Pengaruh pertambahan usia (di atas 50 tahun)
  • Memasukki masa menopause
  • Asma
  • Down Syndrom
  • Anemia Pernisiosa
  • Alergi
  • Vitiligo
  • Penyakit Tiroid

Apabila merasakan tanda-tanda di atas, harap segera hubungi dokter untuk segera diobati. Adapula pencegahan yang dapat dilakukan dengan membatasi penggunaan perawatan rambut yang membuat rambut kering. Termasuk penggunaan bahan kimia yang berisiko merusak rambut.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak