alexametrics

Saling Layangkan Kritik, PSG dan La Liga Berseteru

Afsal Muhammad
Saling Layangkan Kritik, PSG dan La Liga Berseteru
Penyerang Paris Saint-Germain, Lionel Messi tampil pada laga Ligue 1 Prancis kontra Reims di Stade Auguste-Delaune, Senin (30/8/2021) dini hari WIB. [FRANCK FIFE / AFP]

Paris Saint-Germain (PSG) menegur ketua Liga Spanyol La Liga Javier Tebas setelah dia menuduh klub Prancis milik Qatar itu sama berbahayanya dengan Liga Super, Rabu (8/9/2021).

Dikutip dari theScore, Tebas memperbaharui kritiknya terhadap apa yang disebutnya 'negara-klub', setelah PSG menandatangani Lionel Messi dan sejumlah bintang di jendela transfer.

"Dari waktu ke waktu, Anda membiarkan diri Anda menyerang secara terbuka Liga Prancis, klub kami, para pemain kami -- bersama dengan pemain klub lain -- dan para penggemar sepak bola Prancis," tulis Sekjen PSG Victoriano Melero dalam surat yang ditujukan kepada Tebas.

"Sementara terus-menerus memposting pernyataan menghina dan memfitnah yang menyindir bahwa kami tidak sesuai dengan peraturan keuangan sepak bola, di antara pernyataan tidak berdasar lainnya," lanjutnya.

Tebas, yang juga seorang kritikus vokal Manchester City, baru-baru ini mengatakan PSG membayar Messi dengan gaji sebesar 500.000 euro atau $590.000 seminggu tidak berkelanjutan ketika pendapatan TV untuk Ligue 1 Prancis turun 40 persen dan pandemi virus corona telah menyebabkan kerugian besar.

Barcelona terpaksa melepaskan Messi karena mereka tenggelam dalam utang lebih dari satu miliar euro.

"Beberapa waktu lalu Anda memutuskan untuk menerapkan strategi yang mendukung ekspansi ekonomi La Liga tanpa memiliki peraturan keuangan domestik," lanjut surat itu.

"Sekarang Anda menyalahkan konsekuensi dari ini pada orang lain, sementara sepak bola Prancis telah memiliki sistem yang berlaku selama lebih dari 20 tahun," tulis surat itu.

"Sekarang diketahui publik bahwa klub Spanyol tertentu dan Liga Anda menghadapi tingkat utang yang tidak berkelanjutan setelah salah urus, belum lagi cara sepak bola Spanyol dibiayai selama dekade terakhir - termasuk oleh negara," tambahnya.

Liga Prancis (LFP) kemudian mengecam apa yang disebutnya sebagai pernyataan keterlaluan dari Tebas, yang menyebut tim PSG sebagai liga legenda setelah kedatangan Messi dan mantan kapten Real Madrid Sergio Ramos.

"LFP tidak ingin menjadi muleta yang dilambaikan oleh Tebas untuk menyembunyikan masalah internal yang dialami sepak bola profesional Spanyol saat ini," kata organisasi itu dalam siaran pers, merujuk pada kain merah yang digunakan oleh seorang matador menjelang akhir pertandingan. adu banteng.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak