alexametrics

Juergen Klopp Ungkap Rahasia Kemenangan Liverpool di Liga Champions

Afsal Muhammad
Juergen Klopp Ungkap Rahasia Kemenangan Liverpool di Liga Champions
Gelandang AC Milan Brahim Diaz (kiri) bersaing dengan bek Liverpool Joe Gomez selama pertandingan sepak bola Grup B putaran pertama Liga Champions antara Liverpool melawan AC Milan di stadion Anfield, Liverpool, Inggris, Kamis (16/9) dini hari WIB. Paul ELLIS / AFP

Pelatih Liverpool Juergen Klopp mengatakan timnya terbawa oleh gaya sepak bola mereka sendiri setelah kemenangan 3-2 atas AC Milan dalam pertandingan pembukaan Grup B Liga Champions pada Rabu, (15/9/2021).

Untuk pertama kalinya dalam 18 bulan, Liverpool memulai dengan cara yang menggetarkan dan mengancam, setelah gol bunuh diri Fikayo Tomori memberi mereka keunggulan pada menit kesembilan.

Liverpool memiliki 13 kesempatan dalam 15 menit pertama, tetapi mereka sangat tertinggal di babak pertama ketika Ante Rebic dan Brahim Diaz mencetak gol untuk AC Milan, sesaat sebelum turun minum.

Namun, gol-gol dari Mohamed Salah, yang gagal mengeksekusi penalti pada babak pertama, dan tendangan penalti Jordan Henderson pada menit ke-69 mengamankan tiga poin penting dalam grup yang juga termasuk Porto dan Atletico Madrid, yang bermain imbang 0-0.

"Kami memulai dengan sangat baik. Kami memainkan permainan yang super, super. Pertandingan yang intens tetapi juga sepak bola," kata Klopp dikutip dari SuperSport, Kamis (16/9/2021).

“Kami mendapat hukuman di beberapa menit terakhir babak pertama tetapi itu dimulai lebih awal. Kami terbawa oleh sepak bola kami sendiri,” imbuhnya.

Klopp mengaku Liverpool tidak membuat permainannya sederhana lagi. Penyerangan dan pertahanan Liverpool tidak terorganisir lagi.

"Tapi rasanya kami tidak bisa kembali. Jelas bahwa kami harus segera kembali ke cara kami memulai dan kemudian kami mencetak gol-gol indah. Itu pantas tetapi kami memiliki 10 menit di mana Milan hampir mengubah keseluruhan pertandingan,” ucap Klopp.

Setelah stadion sepi dalam kampanye Liga Champions musim lalu, Klopp menikmati kembalinya ke atmosfer juara yang diciptakan oleh Liverpool di Anfield malam itu. Ia pun mengaku menikmati momen itu.

“Ya, terlepas dari 10 menit itu! Ini sepakbola yang ingin saya lihat jujur, di sebagian besar momen,” kata Klopp.

Bagi juara tujuh kali AC Milan, kembalinya ke kompetisi dengan panik setelah tujuh tahun absen.  Selain itu tim mereka yang tidak berpengalaman berada dalam bahaya dan kewalahan sejak awal. Namun, Pelatih Milan Stefano Pioli mengambil banyak hal positif.

"Liverpool memainkan permainan yang hebat terutama di 25 menit pertama. Kemudian kami membalikkannya, penyesalan adalah kebobolan dua gol di babak kedua, juga karena kesalahan kami," katanya.

"Itu adalah pertandingan yang akan membuat kami berkembang pesat dalam hal intensitas dan kualitas. Kami pulang dengan kesadaran bahwa tim dapat berkembang dan bahwa level Liga Champions sangat tinggi, kami harus berusaha lebih keras lagi,” imbuhnya.

Pertandingan Liverpool dan AC Milan dimenangkan oleh tim dari Inggris tersebut. Kira-kira apakah perjalanan Liverpool di Liga Champions akan mulus?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak