facebook

Kabar Duka, Buya Ahmad Syafii Maarif Meninggal Dunia

Ahmad Zubairi
Kabar Duka, Buya Ahmad Syafii Maarif Meninggal Dunia
Buya Ahmad Syafii Maarif.[Instagram.com/@beritadiy]

Muhammadiyah dan bangsa Indonesia sedang berduka. Buya Ahmad Syafii Maarif kini telah wafat.  "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. Telah wafat Buya Ahmad Syafii Maarif, mantan Ketua PP Muhammadiyah pada hari ini jam 10.15 di Yogyakarta," kata Menko Polhukam Mahfud MD di Twitter, Jumat (27/5/2022) dikutip penulis pada Jumat 27 Mei 2022, 12:11 WIB.

"Ummat Islam dan bangsa Indonesia kehilangan lg salah seorang tokoh besarnya. Semoga Buya Syafii diampuni segala dosanya dan mendapat surga-Nya," sambung Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD di akun Twitternya, dilansir dari sindonews.com.

Dilansir dari pemberitaan yang masif diberitakan, beliau meninggal di RS PKU Muhammadiyah, Gamping, Sleman pukul 10:15 WIB.

Profil Dr. H. Ahmad Syafii Maarif

Beliau lahir dari kalangan Muhammadiyah dan tumbuh besar menjadi tokoh dan pemikir Islam Indonesia yang ulung dan cendekiawan. Beliau akrab disapa Buya Syafii. Dan lahir pada 31 Mei 1935, Sumpur Kudus, Sijunjung, Sumatera Barat.  Beliau merupakan anak bungsu dari empat bersaudara dari pasangan Ma'rifah Rauf Datuk Rajo Melayu dan ibunya yang bernama Fathiyah. 

Selain menjabat menjadi Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah yang ke-13 pada masanya, beliau juga pernah menjabat Presiden World Conference on Religion for Peace (WCRP) dan pendiri Maarif Institute.

Pada masa kecilnya, ia bersekolah MI di tanah kelahirannya, Sumpur Kudus tepatnya pada tahun 1942. Dan lulus pada 1947. Namun, dilansir dari wikipedia, meski beliau lulus, tidak mendapatkan ijazah karen revolusi kemerdekaan kala itu. Tahun 1953 ia merantau ke Jawa, Jogja tepatnya untuk melanjutkan pendidikannya. Hingga pada akhirnya ia menjadi guru bahasa Inggris dan bahasa Indonesia di sekolah tersebut. 

Pendidikan S1 beliau, ditempuh di  Universitas Negeri Yogyakarta atau UNY, Jurusan Sejarah. S2 di jurusan Sejarah, Ohio University, Athens, Ohio, AS dan pendidikan S3 di jurusan Pemikiran Islam, Universitas Chicago, Amerika Serikat. 

Beliau juga merupakan seorang penulis yang sangat ulung. Berbagai karya tulis yang pernah beliau tulis, di antaranya; 

Mengapa Vietnam Jatuh Seluruhnya ke Tangan Komunis, Yayasan FKIS-IKIP, Yogyakarta, 1975

Dinamika Islam, Shalahuddin Press, 1984

Islam, Mengapa Tidak?, Shalahuddin Press, 1984

Percik-percik Pemikiran Iqbal, Shalahuddin Press, 1984

Islam dan Masalah Kenegaraan, LP3ES, 1985

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak