alexametrics

3 Kesalahan yang Paling Sering Dilakukan Saat Mengalami Luka Bakar

Munirah
3 Kesalahan yang Paling Sering Dilakukan Saat Mengalami Luka Bakar
Ilustrasi luka bakar. (Shutterstock)

Pertolongan pertama ini yang sering dilakukan saat mengalami luka bakar, ternyata justru merupakan kesalahan.

Suara.com - Luka bakar ringan bisa terjadi dalam kegiatanmu sehari-hari seperti terkena percikan minyak panas saat memasak di dapur, terkena knalpot panas sepeda motor, dan kecelakan tak terduga lainnya yang bisa terjadi di mana pun dan kapan pun.

Beberapa kebiasaan yang sudah dipercaya turun menurun tanpa didasari pengetahuan yang akurat, membuat kamu yang niatnya memberi pertolongan pertama mengatasi luka bakar, justru memperparah keadaannya.

Di bawah ini ada 3 bentuk pertolongan pertama dan paling sering dilakukan, namun ternyata salah, lho! Apa aja? Yuk, simak sampai selesai ya!

1. Mengoleskan Odol

Pasti kamu sering melihat area lengan ibumu terdapat olesan odol akibat terkena percikan minyak panas saat sedang menggoreng sesuatu ketika memasak.

Padahal, melakukannya justru akan memperparah keadaan. Hal itu disebabkan oleh kandungan mint dan kalsium yang ada di dalam pasta gigi. Kandungan itulah yang justru akan memberi risiko infeksi dan membahayakan jaringan kulit.

2. Mengompres dengan es batu

Luka bakar yang terkesan 'panas' menjadi sebab kebanyakan orang beranggapan dan percaya salah satu cara untuk memberikan pertolongan pertama adalah dengan melakukan 'pendinginan' terhadap luka bakar.

Faktanya, suhu es batu yang berkisar 0-4 derajat celsius justru menyebabkan peredaran darah di kulit dan bagian yang terluka malah akan terhenti. Alih-alih 'mendinginkan' luka,  kulitmu justru akan mengalami radang dan terancam mengalami kerusakan jaringan kulit.

3. Mengoleskan mentega

Tidak kalah populer dari odol. Membaluri luka bakar dengan mentega juga menjadi kebiasaan sebagian besar orang saat mengalami luka bakar. Hal ini dilakukan bukan untuk mendinginkan luka bakar seperti odol atau es batu. Tujuannya agar luka terhindar dari bakteri yang menyebabkan infeksi pada luka.

Padahal, menutup luka dengan mentega justru akan menutup sirkulasi udara. Akhirnya, luka bakar yang basah lalu ditutup dengan mentega itu justru memicu area kulit yang luka menjadi lembab berlebih, bakteri semakin menumpuk dan justru infeksi akan segera dialami. 

Nah, itulah 3 kebiasaan yang paling sering dilakukan untuk memberikan pertolongan pertama saat mengalami luka bakar. Sekarang sudah tahu, maka jangan dilakukan lagi ya!