facebook

6 Gejala ini Menunjukkan Kamu Menderita Delirium, Segera Cek!

diemaya dewi
6 Gejala ini Menunjukkan Kamu Menderita Delirium, Segera Cek!
Ilustrasi Gangguan Delirium (Unsplash/BenHershey)

Apakah kamu pernah mendengar penyakit delirium? mungkin penyakit ini terdengar asing. Oleh karena itu, kamu harus mengetahui apa itu delirium. Berdasarkan kutipan dari  dr. Paulina Livia Tandijono, nama “delirium” pertama kali dipakai pada Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder (DSM) edisi III untuk menggambarkan disfungsi otak akut yang sebelumnya dinamai acute confusional state/ACS, ensefalopati, acute brain failure, ICU psychosis atau subacute befuddlement.

Melansir dari Alodokter, gangguan delirium terjadi saat otak secara tiba-tiba mengalami gangguan akibat penyakit mental atau fisik tertentu yang sedang dialami. Jika ada orang yang mengalami delirium, maka ia terlihat sedang mengigau atau melamun seperti penderita demensia. Antara demensia dan delirium memiliki perbedaan, bedanya adalah delirium bersifat sementara serta umumnya dapat hilang sepenuhnya.

kamu juga perlu tahu apa penyebab munculnya delirium. Delirium bisa terjadi ketika sistem pengiriman dan penerimaan sinyal otak kamu terganggu. Gangguan tersebut dapat disebabkan oleh kombinasi keracunan obat yang kamu konsumsi dan kondisi medis yang membuat pasokan oksigen menuju otak berkurang. Oleh karena itu, untuk mendeteksi apakah kamu menderita delirium, berikut gejala delirium yang harus kamu ketahui.

1. Kurangnya Kesadaran Terhadap Lingkungan Sekitar kamu

Menurut dr. Meva Nareza dalam tinjauan yang dimuat dalam Alodokter, ciri-ciri bahwa kesadaran terhadap lingkungan berkurang adalah kamu sulit fokus pada suatu topik atau tiba-tiba mengganti topik pembicaraan, kamu muudah teralihkan oleh hal-hal yang tidak seberapa penting serta kamu suka melamun. 

2. Kemampuan kamu Buruk dalam Berpikir

Selanjutnya, dr. Meva Nareza mengatakan bahwa gejala delirium adalah buruknya kemampuan berpikir kamu. Ciri-ciri dari gejala ini adalah daya ingat kamu menurun, Tidak menyadari siapa dirinya atau sedang berada di mana seperti orang linglung, Kesulitan menemukan kata-kata untuk berbicara sehingga bicara kamu berputar-putar atau tidak bisa dimengerti dan kamu merasa sulit dalam memahami percakapan, membaca, dan menulis.

3. Gangguan Emosional

Gejala yang ketiga menurut dr. Meva Nareza adalah kamu akan merasa bahwa emosional kamu terganggu. Terganggunya emosional kamu bisa dilihat dari sikap kamu yang gelisah atau cemas, merasa ketakutan, Depresi, kamu mudah tersinggung serta perubahan mood yang mendadak.

4. Perubahan Perilaku

Dari poin sebelumnya, ada pembahasan tentang perubahan perilaku. Dari gejala keempat ini, dr. Meva Nareza merincikan bahwa penderita delirium akan mengalami perubahan perilaku yang ciri-cirinya seperti kamu berhalusinasi, sangat agresif dalam bersikap, berteriak, mengerang, atau menyauti orang di sekitarnya, tiba-tiba kamu menjadi pendiam dan menutup diri serta pergerakan kamu melambat tak seperti biasanya dan ini akan mempengaruhi jam tidur kamu.

Demikian empat gejala yang bisa menununjukkan kamu menderita gangguan delirium. Jika kamu merasa bahwa gejala di atas ada pada diri kamu, pastikan untuk segera konsultasi ke dokter, ya!

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak