facebook

Ketahui 5 Mitos dan Fakta Tentang Masturbasi, Baguskah untuk Kesehatan?

Winda L.
Ketahui 5 Mitos dan Fakta Tentang Masturbasi, Baguskah untuk Kesehatan?
Ilustrasi masturbasi (https://unsplash.com/@charlesdeluvio)

Masturbasi adalah fungsi fisik yang normal. "Ini sama alaminya dengan pergi ke kamar mandi atau menghirup udara," kata Susan Kellogg-Spadt, PhD, yang merupakan direktur pengobatan seksual wanita di Center for Pelvic Medicine di Rosemont, Pennsylvania.

Namun bagi sebagian orang, masih ada stigma seputar masturbasi yang menyebabkan disinformasi dan berbagai mitos tentang masturbasi. 

Berikut adalah 5 mitos dan fakta tentang masturbasi menurut everydayhealth.com:

1. Orang dalam hubungan jangan masturbasi

Faktanya: Justine Marie Shuey, PhD, seorang seksolog bersertifikat di Philadelphia menjelaskan bahwa ada beberapa orang yang sudah memiliki hubungan namun mereka tetap melakukan masturbasi, dan membuat pasangannya menjadi cemburu.

Hal ini perlu dipahami bahwa setiap orang memiliki tingkat hasrat seksual yang berbeda -semuanya benar-benar sehat dan normal-, dan ada beberapa dari mereka yang melibatkan masturbasi walaupun sudah menjalin hubungan.

2. Masturbasi berlebihan dapat menyebabkan disfungsi ereksi

Faktanya: "Disfungsi ereksi tidak terjadi akibat masturbasi," kata Dr. Spadt. 

Seorang yang mengalami kecanduan bermasturbasi biasanya mereka sudah terbiasa dengan sentuhan atau getaran tertentu dari tangan mereka sendiri.

Jadi, seorang yang kecanduan masturbasi ini mungkin terbiasa dengan sensasi yang mereka buat sendiri, sehingga tidak jarang mereka merasa lebih sulit untuk orgasme jika dengan pasangannya.

3. Masturbasi bukan bagian normal dari perkembangan seksual

Faktanya: Sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Pediatrics yang melibatkan lebih dari 800 remaja usia 14-17 tahun, menemukan bahwa 74% anak laki-laki, dan lebih dari 48% anak perempuan melakukan masturbasi -dan itu hal yang baik-. Tentunya dengan catatan dilakukan dengan tidak terus menerus, sehingga memicu perilaku kecanduan.

4. Tidak ada manfaat kesehatan dari masturbasi

Faktanya: "Masturbasi memiliki sejumlah manfaat kesehatan," kata Shuey. 

Di antara manfaat masturbasi adalah tidur yang lebih nyenyak, mengurangi stres dan ketegangan, sakit kepala, dan kebugaran yang lebih baik. Ada juga sejumlah manfaat kesehatan seksual khusus bagi wanita –terutama wanita yang lebih tua– termasuk mengurangi kekeringan pada vagina dan rasa sakit saat berhubungan seks.

5. Masturbasi selalu akan menyebabkan kecanduan

Faktanya: Kecanduan masturbasi biasanya diakibatkan jika menjadikannya sebagai pelarian dari masalah dalam hubungan dan memengaruhi kesehatanmu dan mengganggu aktivitasmu. Selain itu, jika masturbasi menyebabkan nyeri fisik, masalah emosional, masalah atau dalam hubungan, mungkin hal tersebut menjadi sinyal untuk kamu menguranginya.

Itulah 5 mitos dan fakta mengenai masturbasi. Yuk mulai dari sekarang untuk lebih paham lagi mengenai perbedaannya.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak