facebook

4 Faktor yang Bisa Meningkatkan Risiko Parasomnia, Salah Satunya Stres

Vallencia Zhang
4 Faktor yang Bisa Meningkatkan Risiko Parasomnia, Salah Satunya Stres
Ilustrasi Mimpi Buruk (Pixabay.com)

Selama ini, yang kita ketahui tentang gangguan tidur adalah insomnia yang merupakan keadaan sulit atau tidak bisa tidur karena suatu gangguan jiwa. Namun, ternyata, ada pula suatu jenis gangguan tidur yang membuat perilaku kita menjadi abnormal ketika tidur. Kondisi gangguan ini dinamakan dengan parasomnia.

Lebih jelasnya, parasomnia adalah gangguan yang menunjukkan adanya perilaku abnormal atau tidak biasa ketika kita baru tertidur, sudah tertidur, atau bahkan saat terbangun. Umumnya, gejala parasomnia terjadi ketika kita telah memasuki tahapan tidur lelap yang menyebabkan penderita parasomnia tetap dalam keadaan tertidur ketika kejadian berlangsung. Namun, bisa juga di fase antara tertidur dan terbangun.

Gangguan parasomnia bisa berupa berbagai jenis gejala tidak normal saat kita tertidur, seperti tidur sambil berjalan, confusional arousals, mimpi buruk, night terror, mengigau, dan beberapa kondisi lainnya. Menurut Sleep Education yang dirangkum dari laman hellosehat.com, ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko terkena parasomnia. Berikut ulasannya.

1. Faktor genetik

Jika orang tua atau salah satu saudara kita mengalami kondisi parasomnia, maka bisa jadi hal tersebut dapat menurun kepada kita. Karena, parasomnia dapat terjadi karena faktor keturunan dalam sebuah keluarga.

2. Stres

Ketika kita tertekan, maka kita akan mudah merasa stres. Kondisi stres ini membuat kita rentan terkena gangguan tidur sejenis parasomnia. Gejala parasomnia yang paling sering muncul ketika kita stres biasanya adalah tidur sambil berjalan. Namun, tidak perlu cemas. Sebab, kondisi ini bisa berhenti ketika kita berhasil mengendalikan stres kita dengan baik.

3. Post-traumatic stress disorder (PTSD)

Orang-orang yang terkena PTSD atau gangguan stres pascatrauma akan rentan terkena parasomnia. Biasanya, mereka yang mengalami gangguan mental cenderung mengalami yang namanya mimpi buruk. Bahkan, hampir sekitar 80% orang yang mengidap PTSD mengalami mimpi buruk selama 3 bulan.

4. Penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol

Penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol biasanya dapat membuat kita mengalami yang namanya night terror, tidur sambil berjalan, dan gangguan parasomnia yang lainnya. Mengonsumsi kedua jenis benda tersebut juga dapat membuat gejala parasomnia yang sedang kita alami menjadi bertambah parah.

Itulah 4 faktor yang bisa meningkatkan risiko parasomnia. Parasomnia yang terjadi berulang kali di dalam jangka waktu yang lama dapat menjadi suatu gangguan tidur yang kompleks. Meski parasomnia menunjukkan perilaku abnormal, namun kita tidak perlu terlalu khawatir. Sebab, kondisi ini umum terjadi serta tidak berkaitan dengan gangguan mental atau penyakit tertentu. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak