facebook

Analisis Technology Acceptance Model terhadap User pada Aplikasi Alodokter

Arga Ferdiansyah
Analisis Technology Acceptance Model terhadap User pada Aplikasi Alodokter
corona.alodokter.com

Pada zaman sekarang, suatu bisnis semakin dihadapkan oleh kemajuan teknologi dan sistem informasi. Globalisasi menuntut semua informasi dapat diakses dengan cepat dan mudah. Kemampuan perusahaan untuk bersaing di pasar sangat menentukan keberadaannya, sehingga harus disusun strategi untuk memanfaatkan kekuatan dan peluang yang ada, serta untuk menutupi kekurangan maupun mengatasi hambatan di sektor komersial.

Ini dapat dicapai jika manajemen mampu membuat pilihan berdasarkan informasi berkualitas tinggi yang diperoleh melalui proses data perusahaan dan penerapan teknologi. Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) telah memainkan peran penting dalam meningkatkan standar layanan dengan mengubah aspek interaksi antara perusahaan layanan dan pelanggan. Selain itu, TIK terus mengubah cara konsumen dan perusahaan mengalami layanan.

Sementara itu, pemasar mempromosikan penggunaan teknologi swalayan, sebagai sarana membantu karyawan layanan untuk mengurangi biaya dan meningkatkan layanan. Teknologi swalayan didefinisikan sebagai antarmuka teknologi yang memungkinkan pelanggan untuk menggunakan layanan independen dari bantuan langsung dari karyawan.

Dengan kata lain, teknologi swalayan telah menggantikan kontak langsung antara pembeli dan penyedia layanan, dan yang pertama dapat menggunakan layanan tanpa interaksi tatap muka dengan karyawan dari layanan. Pengenalan teknologi swalayan yang memungkinkan pelanggan untuk menghasilkan layanan dapat mengurangi biaya tenaga kerja dan meningkatkan efisiensi operasi dari kegiatan non produksi perusahaan. Teknologi swalayan menawarkan kenyamanan dan kemandirian bagi pelanggan dan mengurangi waktu tunggu.

Di Korea Selatan, industri layanan kesehatan juga telah memperluas layanan non tatap muka dalam upaya meningkatkan profitabilitas dan efisiensi melalui sistem swalayan dan pengurangan biaya tenaga kerja serta untuk mengurangi beban kerja yang melelahkan (Joins, 2019). Teknologi swalayan di industri kesehatan memiliki aspek positif dan negatif dalam hal penggunaan pelanggan. Ini menggarisbawahi perlunya studi, tentang perilaku pasien yang terkait dengan penerimaan teknologi swalayan sebelum mempromosikan cara untuk meningkatkan profitabilitas penyedia layanan kesehatan.

Model penerimaan teknologi (TAM) digunakan untuk menjelaskan perilaku penerimaan pengguna terhadap berbagai jenis informasi dan teknologi. Teknologi komunikasi ini berdampak signifikan pada banyak aspek kehidupan, termasuk pendidikan, ekonomi, geografi, dan kesehatan, antara lain. Di era digital ini, kompleksitas teknologi informasi dan komunikasi telah berkontribusi pada perluasan sistem layanan informasi kesehatan.

Saat ini, kita dapat memperoleh layanan informasi kesehatan melalui salah satu sistem E-health yakni alodokter.com. Alodokter bermitra dengan Kementerian Kesehatan RI untuk mengembangkan aplikasi digital siap pakai. Kesehatan digital juga telah merambah sistem telemedisin Indonesia untuk menilai dan memantau masalah kesehatan di daerah pedesaan dan perbatasan. Teknologi ini telah diadopsi secara luas di banyak negara di dunia, seperti India, di mana ia berfungsi sebagai penghubung antara semua rumah sakit, bahkan rumah sakit pedesaan.

Tidak mungkin memisahkan dukungan terhadap keberadaan kesehatan digital di Indonesia dari tantangan yang sering terjadi di kalangan masyarakat. Karena persebaran tenaga kesehatan yang tidak merata, ketidakseimbangan persebaran fasilitas pelayanan kesehatan, dan keterbatasan pola geografis yang beragam antar wilayah, maka kebutuhan akan telemedisin bisa di bilang cukup tinggi. Isu sosial sebagai dasar pengembangan aplikasi kesehatan digital.

Kajian Pustaka dan Formulasi Hipotesis

Hubungan antara performance expectancy, effort expectancy, social influence, dan facilitating conditions dengan acceptance intention

Penelitian di berbagai bidang menunjukkan bahwa harapan kinerja memiliki efek signifikan pada niat pengguna untuk mengadopsi serta penggunaan aktual berikutnya. Beberapa studi, E-commerce juga melaporkan pengaruh positif harapan kinerja terhadap niat pengguna untuk mengadopsi, menyelidiki produk kesehatan, meneliti layanan internet banking, dan mempelajari pembeli online. Korelasi positif antara harapan kinerja dan niat untuk mengangkat teknologi baru telah ditunjukkan dalam konteks layanan seluler. Beberapa contohnya adalah sistem pembayaran, untuk layanan perbankan, untuk layanan kesehatan, untuk platform M-commerce, dan untuk aplikasi pemesanan.

Harapan Usaha, yang mirip dengan persepsi kemudahan penggunaan TAM, mengacu pada tingkat kenyamanan dan kemudahan yang terkait dengan penggunaan sistem informasi. Kemudahan akses teknologi mendorong konsumen untuk menggunakannya, meningkatkan peluang mereka untuk menerima dan mengangkat teknologi tersebut. Artinya, harapan usaha bersinggungan positif dengan niat mengadopsi suatu teknologi. Harapan usaha secara signifikan memengaruhi adopsi teknologi pada awalnya, tetapi pengaruhnya berkurang seiring berjalannya waktu.

Ini berarti bahwa harapan upaya dapat menjadi penentu penting dari niat untuk mengadopsi teknologi pada tahap pengenalan awal, tetapi pengaruh tersebut pada penerimaan teknologi memudar seiring waktu karena pengguna terbiasa menggunakan teknologi tersebut. Mengingat bahwa penelitian tentang penerimaan teknologi umumnya dilakukan pada tahap pengenalan, ada kemungkinan besar adanya hubungan sebab akibat antara harapan upaya dan niat penerimaan.

Dalam studi, M-commerce mereka, Sair dan Danish (2018) menemukan efek positif dari harapan upaya pada niat penerimaan. Pengaruh sosial didefinisikan sebagai sejauh mana pengguna merasakan bahwa orang lain yang penting baginya percaya bahwa dia harus menggunakan sistem informasi baru. Konsepnya mirip dengan norma subjektif dalam teori perilaku rasional. Artinya, seorang individu cenderung dipengaruhi oleh orang-orang yang dekat dengannya dan menganggap bahwa penggunaan teknologi baru itu penting.

Dalam sebuah studi oleh Venkatesh (2003), pengaruh sosial memiliki efek positif yang signifikan pada niat perilaku dalam konteks wajib, tetapi memberikan efek minimal dalam konteks sukarela. Kondisi yang memfasilitasi mengacu pada sejauh mana seorang individu percaya bahwa infrastruktur teknis dan organisasi ada untuk mendukung penggunaan teknologi baru. Konsepnya mirip dengan kontrol perilaku yang dirasakan, kondisi fasilitas, dan kompatibilitas. Kondisi fasilitas tidak berpengaruh langsung pada niat perilaku, tetapi mereka mempengaruhi penggunaan yang sebenarnya. Selain itu, telah diamati bahwa kondisi kondusif mempengaruhi niat penerimaan.

Hubungan antara perceived risk dengan acceptance intention

Risiko yang dirasakan, didefinisikan sebagai kombinasi ketidakpastian mengenai konsekuensi setelah pemilihan dan keseriusan konsekuensi. Risiko yang dirasakan sebagai kemungkinan kerugian ketika mengejar hasil yang diinginkan. Persepsi risiko berasal dari perasaan ketidakpastian atau kecemasan tentang perilaku serta keseriusan atau pentingnya hasil negatifnya. Sebagai konsep kunci dalam literatur tentang perilaku konsumen, risiko yang dirasakan telah dianggap sebagai variabel yang memberikan pengaruh pada tahap awal pengambilan keputusan. Banyak penelitian sebelumnya meneliti risiko yang dirasakan, terutama di bidang perdagangan elektronik, di mana konsumen sadar akan risiko tersebut. Bagaimana risiko yang dirasakan, terutama yang diterapkan pada TAM, memengaruhi respons konsumen terhadap produk inovatif.

Hubungan antara performance expectancy, effort expectancy, social influence, facilitating conditions, dan perceived risk dengan acceptance intention melalui innovativeness

Inovasi konsumen telah menjadi salah satu faktor kunci yang memengaruhi pembelian dan adopsi produk baru, dan konsepnya didefinisikan oleh para ahli dalam bidang perilaku konsumen. Sejauh mana seorang individu mengatasi inovasi lebih awal daripada yang dilakukan orang lain dalam sistem sosialnya. Kecenderungan individu untuk mencoba dan mengalami teknologi baru. Inovasi konsumen, sebagai kecenderungan yang penting untuk penyebaran dan adopsi produk atau teknologi baru, sebagai pendorong penting kelangsungan hidup organisasi melalui profitabilitas berkelanjutan.

Konsumen yang terbuka terhadap inovasi lebih mungkin untuk menghadapi produk dan teknologi baru (Rogers, 2003), menunjukkan bahwa inovasi konsumen memiliki dampak positif pada perilaku adopsi inovatif. Inovasi dalam domain teknologi informasi bertindak sebagai moderator antara konsekuensi persepsi terhadap sistem tertentu dan anteseden yang terkait. Inovasi memiliki dampak moderat pada pengaruh harapan kinerja dan niat untuk membeli secara online. 

Namun, inovasi konsumen ditemukan memainkan peran moderat pada efek harapan kinerja, harapan upaya, dan pengaruh sosial dalam hubungan antara faktor-faktor ini dan adopsi mobil Self-driving. Selanjutnya, konsumen dengan inovasi tinggi memberikan pengaruh yang lebih besar dalam hubungan sebab akibat ini, dibandingkan dengan mereka yang memiliki inovasi rendah.

Kesimpulan

  1. Performance expectancy berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention.
  2. Effort expectancy berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention.
  3. Social influence berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention.
  4. Facilitating condition berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention.
  5. Perceived risk berpengaruh signifikan negatif terhadap acception intention.
  6. Performance expectancy berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention dengan dimoderasi innovativeness.
  7. Effort expectancy berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention dengan dimoderasi innovativeness
  8. Social influence berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention dengan dimoderasi innovativeness.
  9. Facilitating conditions berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention dengan dimoderasi innovativeness.
  10. Perceived risk tidak berpengaruh signifikan positif terhadap acception intention dengan dimoderasi innovativeness.

Aplikasi Alodokter diharapkan senantiasa dapat menjaga dan lebih meningkatkan kinerja yang baik dalam melayani konsultasi pengguna secara online melalui layanan yang diberikan. Aplikasi Alodokter diharapkan untuk selalu berinovasi guna meningkatkan penerimaan pada masyarakat dan meningkatkan jumlah pengguna aktif.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak