facebook

4 Cara Komunikasi Personal Branding, Patut Dicoba!

Budi Prathama
4 Cara Komunikasi Personal Branding, Patut Dicoba!
Ilustrasi wanita yang sedang membangun personal branding melalui media sosial. (Pixabay.com)

Personal branding merupakan sebuah strategi untuk membangun citra diri dengan kuat kepada masyarakat luas. Sebenarnya personal branding dapat diartikan sebagai sebuah upaya yang dilakukan individu untuk memperkenalkan atau mempromosikan pengalaman, skill, keahlian, karier, produk, maupun diri sendiri sebagai suatu nilai jual. 

Pentingnya membangun personal branding agar orang lain dapat mengetahui keahlian dan karier kita, atau mengetahui bisnis atau produk yang kita tawarkan. Namun saat ingin membangun personal branding supaya bisa berhasil tentu butuh persiapan yang matang, tidak asal buat personal branding tanpa alasan yang kuat. 

Personal branding dapat dilakukan di media sosial maupun media offline selama media tersebut dapat mem-backup personal branding kita, tentu tidaklah masalah. Agar personal branding dapat berjalan dengan baik, ada baiknya memperhatikan 4 cara komunikasi personal branding yang benar seperti dikutip dari akun instagram Edward Ridwan, dengan harapan dapat diterima terget audience kita, yaitu: 

1. Perjelas siapa diri kita 

Dalam membangun personal branding dengan baik kita harus menunjukkan diri kita dengan sebenarnya, apa bidang yang kita miliki, dan sedikit cerita yang melatar belakangi pada bidang yang kita punya. Hal itu bertujuan untuk membangun kepercayaan kepada target audience dan tidak perlu lagi bertanya atau mencari tahu siapa diri kita sebenarnya. Selain itu, target audience juga bisa yakin kalau kita sudah menunjukkan skill atau diri kita dengan jelas melalui personal branding. 

2. Apa yang kita tawarkan? 

Buat kita yang ingin menawarkan bidang bisnis, produk atau jasa, kita harus bisa memberikan penjelasan agar audience bisa mengerti hal tersebut. Hal ini sangat penting agar target audience dapat mengerti apa yang mereka harapkan dari kita. Lagi-lagi perlu penyampaian dengan jelas. 

3. Siapa yang kita layani? 

Sangat penting mengetahui target audience kita saat membangun personal branding. Jika kita yang menawarkan jasa atau produk, ada baiknya kita mengetahui siapa yang akan memfollow dan membaca konten kita? Siapa yang akan kita layani dan siapa yang akan membeli produk kita? Oleh karena itu, penting bagi kita agar mampu menarget orang yang bisa membuat keinginan kita berhasil melalui personal branding. 

4. Kenapa harus kita? 

Saat membangun personal branding, kita harus mampu menjelaskan kenapa orang atau terget audience harus memilih berbisnis dengan kita. Apa yang membedakan kita dengan pesaing yang lain? Nilai tambah apa dan mengapa orang harus percaya? Hal itu patut kita tahu saat membangun personal branding supaya bisa berhasil sesuai keinginan. 

Itulah 4 cara komunikasi membangun personal branding dengan baik, semoga dengan melakukan itu tujuan dapat terwujud seperti yang diungkapkan dalam personal branding. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak