facebook

Kimetsu No Yaiba: Makna Dibalik Luka yang Ada di Kepala Tanjiro

Calvin Vadero
Kimetsu No Yaiba: Makna Dibalik Luka yang Ada di Kepala Tanjiro
Tanjiro (Instagram: Kimetsunoyaiiba/calvin)

Bekas luka Tanjiro telah menjadi bahan perdebatan dan kebingungan bagi para penggemar sepanjang anime Kimetsu no Yaiba. Untuk kedua kalinya dalam episode "Distrik Hiburan", Shinjuro Rengoku, ayah dari mendiang Kyojuro, telah menjawab salah satu pertanyaan anime yang paling membara. Ternyata, bekas luka di dahi Tanjiro memang memiliki arti penting, bukan sekadar luka bakar karena air panas.

Tanjiro tidak dilahirkan dengan bekas luka di kepalanya. Alih-alih, dia mendapatkannya saat menangani adik laki-lakinya di depan teko teh mendidih yang jatuh. Pada awal seri, bekas luka itu adalah tanda lingkaran merah muda muda di kepalanya.

Satu-satunya hal yang patut diperhatikan tentang bekas lukanya di hari-hari awal serial ini adalah bahwa meskipun itu akibat kecelakaan dan bukan tanda lahir, ayahnya memiliki tanda yang hampir identik di tempat yang sama di dahinya sendiri. Meskipun demikian, bekas luka ayahnya tidak pernah ditanggapi, dan serial itu tampaknya menganggapnya sebagai kebetulan yang sederhana.

Baru pada Seleksi Terakhir, bekas luka Tanjiro mulai keliatan. Setelah mengalami pukulan di kepalanya tepat di tempat bekas lukanya berada, kepala Tanjiro berdarah atau dibalut untuk beberapa episode berikutnya. Namun, ketika dia akhirnya melepas perbannya, bekas lukanya benar-benar berbeda.

Disadur dari kimetsu-no-yaiba.fandom.com, lukanya sekarang menjadi berbentuk garis merah gelap yang bergerigi. Namun, perubahan ini tidak menarik bagi siapa pun di dalam seri, membuat penonton menganggap perubahan itu hanyalah retcon untuk membuat tanda terlihat lebih keren.

Maju cepat sampai ke episode "Distrik Hiburan", dan bekas luka Tanjiro sekarang menjadi topik pembicaraan hangat sekali lagi. Disadur dari cbr.com, selama pertempurannya dengan Daki, Peringkat Atas keenam dari Dua Belas Iblis, Tanjiro mengingat surat yang dia terima dari Shinjuro Rengoku sejak pertemuan pertama mereka yang tidak menyenangkan.

Shinjuro tampaknya menjadi satu-satunya orang yang tahu apa-apa tentang Sun-Breathing, dan dalam surat ini dia menjelaskan kepada Tanjiro bahwa bekas luka di kepalanya adalah tanda orang yang telah dipilih untuk menggunakan teknik ini.

Namun, Shinjuro mungkin tidak memiliki semua fakta yang benar, karena ia mengklaim tanda ini adalah sesuatu yang dimiliki orang sejak lahir, yang pasti tidak dimiliki oleh Tanjiro. Ini saja sudah cukup untuk membantah pernyataan Shinjuro, tetapi ketika ingatan dari Muzan muncul dari alam bawah sadar Daki, itu adalah visi dari seorang pria yang memakai Anting Hanafuda.

Orang yang memakai Pernapasan Matahari dan  juga memiliki bekas luka yang hampir identik dengan milik Tanjiro. Juga dijelaskan bahwa ayah Tanjiro, yang mengajari Tanjiro berbagai bentuk Pernapasan Matahari, lahir dengan bekas luka di kepalanya.

Pada akhirnya, terlalu banyak yang teori untuk klaim Shinjuro sebagai apa pun kecuali kebenaran. Pernapasan Matahari tampaknya menjadi takdir daripada Gaya Pernapasan yang bisa dipelajari siapa pun. Sebagai Gaya Pernapasan yang asli dan paling kuat dari semua Gaya Pernapasan, Pernapasan Matahari mungkin merupakan satu-satunya hal yang benar-benar mampu melukai Muzan Kibutsuji dan iblisnya yang paling kuat.

Dilihat dari reaksi mendalam sel-sel Muzan terhadap ingatan yang dibawa oleh kemiripan luar biasa Tanjiro dengan Pernapasan Matahari yang misterius, Nenek Moyang Setan anti dengan Pernapasan Matahari.

Sesuatu yang harus Tanjiro lakukan sekarang adalah bertahan hidup cukup lama untuk menguasai Hinokami Kagura, karena Muzan sudah tidak menginginkan bagian darinya meskipun Tanjiro hampir tidak bisa bertahan dengan kekuatan penuh Pernapasan Matahari.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak