facebook

Mengapa Dota 2 Lebih Bagus daripada LoL?

Sheck ler
Mengapa Dota 2 Lebih Bagus daripada LoL?
Tangkapan layar Game DOTA 2 (dota2.com)

Pemain League of Legends (LoL) dan Dota 2 sering berselisih tentang permainan mana yang lebih sulit, lebih menuntut keterampilan, dan setiap kriteria samar lainnya yang bisa dibayangkan. Tapi mana yang benar-benar permainan yang lebih baik?

Terlepas dari banyak kesamaan antara kedua game MOBA (Multiplayer Online Battle Arena), tidak banyak pemain yang akhirnya mencapai level teratas dari keduanya. Seorang pemain LoL peringkat atas membuat lompatan ke Dota 2 dan telah menghabiskan beberapa waktu untuk mengenal MOBA Valve. Mereka turun ke media sosial untuk membandingkan dan membedakan kedua game tersebut.

Pemain umumnya positif mengenai pengalaman Dota 2 meskipun terutama berasal dari latar belakang League of Legends, di mana mereka mencapai peringkat Challenger. Challenger adalah peringkat teratas di League of Legends, dan basis pemain yang besar dari game ini membuat pencapaian peringkat ini menjadi prestasi besar. Keterampilan di LoL itu diterjemahkan dengan baik ke Dota 2, di mana mereka telah mencapai peringkat Immortal hanya dalam dua bulan bermain.

Perbedaan utama antara kedua game adalah penekanan yang berbeda pada permainan mikro melawan permainan makro. League of Legends memiliki tuntutan eksekusi yang konstan dengan setiap champions di setiap tembakan skill-nya. Dota 2 memiliki penekanan yang lebih besar dalam mengatur strategi.

Dota mampu menyatukan antara makro dan mikro, sementara League secara ketat fokus pada mikro. Riot Games telah mengubah segalanya menjadi skillshots. Semuanya berputar di sekitar kurangnya tingkat kemungkinan untuk memenangkan permainan dengan cara menghindari jumlah demage tertinggi jadi permainan mikro mengatur permainan, hampir tidak meninggalkan apa pun untuk permainan makro ketika sebagian besar champion dilawan dengan berjalan ke kiri atau ke kanan alih-alih memilih atau menempatkan sekutu yang benar melawan musuh yang benar,” kata mereka.

Perbedaan utama lainnya adalah kemampuan untuk "satu trik" di League of Legends. Bahkan di level profesional LoL, talenta elit dapat berkembang hanya dengan empat atau lima champion yang dimainkan di level tinggi. Itu tidak mungkin dilakukan di Dota 2, di mana pemain pro dapat memainkan lebih banyak Hero hanya dalam satu acara.

Mana yang lebih sulit, Dota 2 atau LoL?

leagueoflegend.com
leagueoflegend.com

Dota 2 dan League of Legends sama-sama sulit untuk dimainkan. Mereka pada akhirnya hanya memprioritaskan hal-hal berbeda yang akan membuat satu permainan lebih sulit dari yang lain tergantung pada masing-masing pemain.

Dota 2 pro Ylli “garter” Ramadani, yang ingin beralih ke League of Legends profesional. Permainan antara keduanya sulit karena LoL dapat membutuhkan latihan yang intens untuk juara sementara Dota 2 memiliki pahlawan mikro-intensif seperti Meepo, Visage, dan Chen. Banyaknya opsi mobilitas di Dota 2 juga mengubah cara mekanik utama agar cocok bersama, terutama untuk "bruiser" jarak dekat seperti Primal Beast.

Kedua game tersebut memiliki tantangannya masing-masing, namun tidak dapat dipungkiri bahwa menjadi pemain pro League of Legends jauh lebih sulit daripada menjadi pemain pro Dota 2. Dengan LoL yang membanggakan lebih banyak pemainnya daripada keseluruhan milik Steam, apalagi mereka yang benar-benar bermain Dota 2, persaingan yang meningkat membuatnya lebih sulit untuk naik ke puncak.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak