Sam Edy Yuswanto
Sam Edy Yuswanto
Buku 'Merajut Damai dalam Kebinekaan' (Doc/Samedy)

Toleransi merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan umat manusia. Sikap toleransi perlu dimiliki oleh setiap orang. Tanpa membekali diri dengan sikap toleransi, tentu dapat memicu pertikaian antar sesama.  

Perihal pentingnya sikap toleransi, Achmad Nurcholish dalam buku Merajut Damai dalam Kebinekaan (Elex Media Komputindo, 2017) menjelaskan, setiap Muslim wajib menyampaikan ajaran toleransi ke tengah umat sebagaimana kata Nabi, ballighu anni walau ayah, sampaikanlah dariku walau satu ayat (Shahih Bukhari: 3461). Sebagai ajaran fundamental, toleransi ditegaskan Al-Qur’an.

Menurut Al-Qur’an, perbedaan agama bukan penghalang untuk merajut tali persaudaraan antarsesama manusia yang berlainan agama. Nabi Muhammad Saw. sendiri diutus sebagai Rasul bukan untuk membela satu golongan, etnis, dan agama tertentu saja, melainkan sebagai rahmat lil al-‘alamin, rahmat bagi seluruh semesta alam.

Dengan demikian, tidak ada alasan bagi seorang Muslim membenci orang lain karena ia bukan penganut agama Islam. Membiarkan orang lain (al-akhar, the others) tetap memeluk agamanya adalah bagian dari ajaran Islam itu sendiri. Bahkan toleransi yang ditunjukkan Islam demikian kuat sehingga umat Islam dilarang memaki tuhan-tuhan yang disembah orang-orang Musyrik (QS. Al-An’am: 108), (Merajut Damai dalam Kebinekaan, halaman 25).

Achmad Nurcholish menjelaskan, di antara prinsip dasar Hak Asasi Manusia (HAM) terkait dengan perlindungan umat beragama adalah larangan atas tindak intoleransi, diskriminasi, dan kekerasan terhadap seseorang atau sekelompok atas nama agama atau keyakinan.

Tak dapat dipungkiri bahwa intoleransi, diskriminasi, dan kekerasan yang terjadi di berbagai belahan dunia telah menjadi perhatian seluruh komunitas internasional. Setiap Negara memiliki permasalahan masing-masing dalam hal tersebut, sehingga komunitas global berupaya membangun kerangka bersama untuk mengatasi kekerasan atas dasar agama, yang ditujukan terhadap rumah, tempat usaha, properti, sekolah, pusat kebudayaan, dan tempat peribadatan (Merajut Damai dalam Kebinekaan, halaman 57).

Lewat buku kumpulan esai berjudul Merajut Damai dalam Kebinekaan ini, semoga dapat membantu para pembaca agar lebih memahami pentingnya toleransi dalam kehidupan sehari-hari.

Komentar