facebook

Cara Menentukan Jumlah Pupuk untuk Kebun Kecil, Jangan Sampai Salah

Bagus Sudewo
Cara Menentukan Jumlah Pupuk untuk Kebun Kecil, Jangan Sampai Salah
Ilustrasi pupuk (Pexels)

Sejak pandemi Covid-19 melanda, tingkat stres meningkat. Banyak orang mencari cara untuk meredakan stresnya, salah satunya dengan kegiatan berkebun. Lahan untuk bertanam bisa dengan pot atau lahan kosong. Untuk menumbuhkan tanaman yang sehat perlu diperhatikan penyiraman, dan pemberian pupuk yang sesuai kebutuhan.

Anggapan bahwa memberikan banyak pupuk, tanaman makin subur adalah hal keliru. Bagi tanaman, pemberian pupuk berlebihan dapat merusak akar. Sementara bagi tanah, pemberian pupuk berlebihan akan menyebabkan ph tanah menjadi asam dan tekstur tanah menjadi keras serta tidak gembur.

Jika menanam di pot, maka pupuk disesuaikan dengan ukurannya. Lalu bagaimana pada lahan terbuka? Sudah beli pupuk organik, tapi tak tau takaran pupuk yang dibutuhkan? Carolyn Kovacs, seorang ahli ekologi asal Amerika Serikat, memberikan cara ideal menentukan takaran pupuk yang pas.

Takaran pupuk disesuaikan dengan luas lahan. Oleh sebab itu, ketahui terlebih dahulu luas lahan yang tersedia. Terdapat patokan ketebalan pupuk, ini juga disesuaikan dengan kondsi lahan. Jika sebidang lahan baru ingin ditanami pertama kali, maka kompos perlu disebar dengan ketebalan 1-2 inchi (sekitar 2,5-5 cm) di atas tanah.

Jika lahan tersebut sebelumnya sudah dilakukan penanaman, maka kompos perlu disebar dengan ketebalan 1/4-1/2 inci (sekitar 0,6-1,2 cm) di atas tanah. Selanjutnya dapat dihitung volume kompos yang diperlukan. 

Volume Kompos (m³) = Luas Lahan (m²) × Ketebalan Tanah (m). Ukuran volume kompos bisa dikoversikan ke satuan kilogram dengan perhitungan massa jenis kompos. 

Massa Jenis Kompos (kg/m³) = Berat Kompos ÷ Volume Kompos

Jika massa jenis kompos belum diketahui, maka dapat diambil sebagian kecil kompos untuk ditakar dengan timbangan dan gelas ukur. Kemudian menghitung massa jenisnya. Setelah mengetahui massa jenis dan jumlah volume pupuk yang diperlukan, maka dapat diketahui berapa berat pupuk yang harus di sebar ke kebun.

Dengan mengetahui tata cara menakar pupuk yang ideal, kita menyadari bahwa ternyata ilmu matematika dan sains diterapkan dalam permasalahan kehidupan nyata. Menentukan takaran pupuk yang pas bermanfaat untuk menghemat persediaan pupukmu. Tidak ada lagi pupuk yang terbuang sia-sia.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak