facebook

Refleksi Solusi Pendidikan ala Jack Ma, Efektifkah Diterapkan di Indonesia?

Nurillah A.
Refleksi Solusi Pendidikan ala Jack Ma, Efektifkah Diterapkan di Indonesia?
PPKM di Kutim sudah turun ke Level 3, pihak sekolah harus tetap memperhatikan sarana penunjang. [kaltimtoday.co]

Selaku Founder Alibaba Group, Jack Ma menuangkan gagasannya perihal pendidikan. Ia menilai, pada masa depan manusia akan bersaing dengan mesin. Oleh sebab itu, tidak menutup kemungkinan banyak pekerjaan yang semula dilakukan manusia, nantinya akan diganti oleh teknologi.

Tak heran jika Jack Ma mengkritisi pendidikan zaman sekarang di mana banyak lembaga hanya fokus mencetak lulusan yang siap kerja. Padahal menurut Jack Ma, pendidikan mestinya tidak lagi berlomba-lomba membentuk manusia pekerja, melainkan manusia berkarakter.

Sayangnya, kenyataan ini kian mengakar kuat. Di Indonesia sendiri, kurikulum sekolah berpatokan pada nilai raport. Globalisasi telah menggeser tujuan pendidikan dari tingkat dasar hingga tingkat perguruan tinggi. Diakui atau tidak, kini, pendidikan di Indonesia lebih berfokus mencetak lulusan yang menguasai scientia yang bersifat pragmatis dan materialis. Akibatnya, bangsa Indonesia tengah dihadapkan dengan gumpalan es yang menggunung bernama krisis karakter.

Sebutlah kasus Guru Budi yang wafat akibat dianiaya muridnya pada tahun 2018 lalu. Peristiwa yang terjadi di Sampang ini mengundang riuh publik. Tidak sedikit yang mencaci-maki kala guru seni rupa itu meninggal di tangan muridnya sendiri. Sialnya, kemerosotan moral tidak melulu dilakukan anak didik. Pemangku pendidikan juga tak luput dari krisis moral yang menciderai institusi pendidikan. Semisal yang terjadi dengan kasus Herry Wirawan, lelaki bejat yang tega memperkosa 13 santrinya sendiri.

Hal ini mengisyaratkan bahwasannya dunia pendidikan di Indonesia mengalami kemerosotan moral. Penyebabnya, pendidikan di negeri ini tidak membekali anak didik dengan semangat kebangsaan, sifat kemanusiaan, atau moral luhur sebagai warga negara. Padahal hasil penelitian Harvard University menunjukkan, kesuksesan seseorang tidak semata-mata ditentukan oleh pengetahuan dan keterampilan teknis (hard skill), melainkan keterampilan mengolah diri dan berinteraksi dengan orang lain (soft skill).

Penelitian ini diamini oleh Jack Ma. Ia yang pernah tidak lulus ujian dua kali saat Sekolah Dasar, tiga kali gagal masuk tes SMP, dan ditolak masuk universitas, berpendapat bahwa seorang murid akan sukses jika pendidikan tidak lagi fokus terhadap pencapaian konten kurikulum dan akuntabilitas, melainkan kepada kemampuan soft skill. Menurut Jack Ma, mesin mungkin bisa mengalahkan otak, tapi dia tidak bisa menggantikan hati manusia.

Oleh karenanya, Jack Ma berpendapat bahwasannya pendidikan mestinya bertumpu pada 3 hal, yaitu:

1.      Kecerdasan Intelektual (IQ)

2.      Kecerdasan Emosional (EQ)

3.      Kecerdasan untuk Mencintai (LQ)

Salah satu cara untuk menerapkannya, yaitu tidak menitikberatkan anak-anak pada pelajaran kurikulum. Melainkan terhadap pelajaran olahraga, musik dan seni sehingga nantinya anak-anak memiliki sikap empati dan peduli pada sesama. Sesuatu yang tidak dimiliki oleh mesin kepada manusia.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak