facebook

Mahasiswa UMM Melakukan Sosialisasi dan Berbagi pada Pengusaha di Desa Sanan

Dina Feri Suryani
Mahasiswa UMM Melakukan Sosialisasi dan Berbagi pada Pengusaha di Desa Sanan
Mahasiswa UMM melakukan sosialisasi tentang e-commerce. (Dok. Pribadi/dinaferis)

Pengabdian Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) Kelompok 87 Gelombang 3 Tahun 2022 Universitas Muhammadiyah Malang di Desa Sanan, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, Provinsi Jawa Timur. Pengabdian ini didampingi oleh Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) Chalimatuz Sa’diyah, SE., MM.

Pengabdian kepada Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) yang dilakukan oleh kelompok 87 gelombang 3 tahun 2022 ini terdiri dari 4 mahasiswi dan 1 mahasiswa, yang berasal dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) dengan program studi Ekonomi Pembangunan (EP). Kegiatan ini bertujuan pada pengembangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang berfokus pada e-commerce (pemasaran) di tempat salah satu pengusaha keripik tempe yang bernama Putra Ridhlo milik Pak Kosim. 

 Ada banyak usaha keripik tempe yang berada di Desa Sanan, namun berdasarkan rekomendasi dari warga sekitar akhirnya kami memilih tempat usaha tersebut untuk dijadikan tempat pengabdian dan berbagi ilmu mengenai e-commerce (pemasaran) sehingga bisa meningkatkan tingkat penjualan serta pendapatan. Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan dapat membantu pelaku UMKM seperti Pak Kosim ini. 

Melakukan kegiatan sosialisasi tentang e-commerce yang terbaru

Melakukan kegiatan sosialisasi tentang e-commerce
Melakukan kegiatan sosialisasi tentang e-commerce. (Dok. Pribadi/dinaferis)

Salah satu kegiatan Pengabdian kepada Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) yaitu melakukan sosialisasi kepada beberapa pemilik Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang ada di sentra kripik tempe Sanan. Sosisalisasi ini bertujuan untuk lebih mengetahui tentang apa itu e-commerce dan mengetahui macam-macam e-commerce, selain itu agar para pengusaha lebih mengetahui mengenai aplikasi e-commerce yang terbaru.

Pada sosialisasi ini diharapkan para pemilik usaha lebih bisa mengembangkan usahanya apalagi pada masa Covid-19 mereka harus pandai-pandai mencari strategi pemasaran agar usaha mereka tetap berjalan dan berkembang. 

Mahasiswa UMM berbagi minyak goreng kepada pengusaha

Mahasiwa UMM berbagi kepada pengusaha
Mahasiwa UMM berbagi kepada pengusaha. (Dok. Pribadi/dinaferis)

Kendala yang dialami oleh para pengusaha selain terjadinya Covid-19 yaitu adanya kelangkaan serta melambungnya harga minyak di pasaran. Maka dari itu selain melakukan kegiatan sosialisasi, program kerja selanjutnya yang kami lakukan pada minggu ini adalah pembelian dan pembagian minyak goreng kepada salah satu pemilik usaha yaitu Bapak Kosim.

Salah satu tujuan dari kegiatan ini yaitu membantu beliau untuk tetep bisa memproduksi keripik tempe meski dengan situasi kelangkaan dan naiknya harga minyak goreng seperti saat ini.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak