facebook

Mengulik Fenomena Self Improvement dan Dampak yang Tersembunyi

Dini Hariyani
Mengulik Fenomena Self Improvement dan Dampak yang Tersembunyi
Ilustrasi salah satu bentuk self improvement. (Pixabay/ Marta Kulesza)

Sekarang ini ada beragam bentuk self improvement untuk membantu banyak orang mengembangakan diri dan mengatasi berbagai masalah mereka. Seperti namanya, self improvement atau pengembangan diri bertujuan untuk membantu orang-orang untuk berkembang melalui motivasi yang disampaikan. Self impovement tersebut sudah banyak bentuknya seperti buku, podcast, video ataupun seminar. Sekilas hal ini terlihat positif dan tak ada yang salah, tapi ternyata ada beberapa hal yang perlu diulas mengenai fenomena ini.

Mengutip dari kanal Youtube Satu Persen, sebanyak 75% konsumen self improvement merupakan generasi milenial. Melihat data tersebut ternyata banyak generasi milenial yang merasa memerlukan self improvement bagi dirinya. Hal ini tidak mengherankan karena generasi milenial ini kebanyakan berada di fase Quarter Life Crisis yang membuat mereka berusaha membentuk diri lebih baik untuk meraih tujuannya.

Masih mengutip dari kanal YouTube Satu Persen, produk self improvement seringkali membuat kita merasa rendah diri, insecure dan kurang realistis. Mengapa? Mengambil contoh dari self improvement berupa buku motivasi membuat kita berpikir untuk menjadi tokoh yang dituliskan di buku tersebut. Kita lalu membandingkan dengan keadaan kita dan berpikir jika kita mengikuti jejak mereka maka kita juga akan sukses. Intinya kita akan menganggap kita juga bisa sukses seperti mereka.

Hal tersebut mungkin ada benarnya. Namun, kesuksesan seseorang pastilah berbeda dalam setiap prosesnya. Nasib kita tidak akan saklek dengan buku self improvement yang kita baca. Ada banyak fakor yang berperan dalam sebuah kesuksesan yang setiap orangnya berbeda.

Terlepas dari fenomena self improvement di atas, tidak salah jika kita mempelajari berbagai hal untuk self improvement. Lebih lanjut, self improvement juga bukan hal buruk karena masih banyak manfaat positif lainnya. Sebenarnya yang buruk mengenai self improvement ini adalah jika kita sudah belajar berbagai hal mengenai self improvement tapi tidak melakukannya dan tidak ada perubahan besar pada diri kita.

Demikian ulasan mengenai fenomena self improvement. Jadi, asalkan self improvement ini bisa membuat diri lebih baik tidak ada masalahnya. Asalkan kita tak lantas harus bisa seperti tokoh idola yang sukses dengan perjuangan mereka. Perlu diingat kembali, setiap orang memiliki proses yang berbeda-beda.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak