alexametrics

Agar Menarik, Akhiri Ceritamu dengan 7 Jenis Ending Ini

Eko Saputra
Agar Menarik, Akhiri Ceritamu dengan 7 Jenis Ending Ini
Ilustrasi bermain laptop (pixabay)

Selain alur yang menarik dan karakter yang kuat, ending atau penutup juga berperan penting dalam sebuah cerita—baik itu cerpen, drama, maupun novel. Ending merupakan salah satu penentu apakah cerita yang kamu tulis akan diingat lama dalam benak pembaca, atau sebaliknya—dilupakan begitu saja.

Ada banyak cara untuk menutup ceritamu, mulai dari membuat akhir yang bahagia, tragis, atau yang membingungkan. Nah, berikut ini 7 jenis ending dalam cerita yang perlu kamu ketahui. Selanjutnya tinggal menentukan mana yang cocok untuk digunakan.

1. Surprise Ending

Surprise ending atau yang juga dikenal dengan plot twist merupakan penutup di mana pembaca dibuat terkejut oleh akhir dari sebuah cerita. Ending ini akan mematahkan gambaran yang telah dibangun pembaca dengan sesuatu yang tak terduga. Penulis biasanya membuat alur yang bertolak belakang dengan ending, sehingga sulit ditebak. Ending jenis ini dikatakan berhasil apabila pembaca merasa terkejut, tak percaya, dan tertipu.

2. Happy Ending

Happy Ending merupakan jenis penutup yang paling banyak digunakan. Dalam ending ini, harapan dan keinginan tokoh tercapai. Meski banyak dipakai, tidak semua cerita dengan happy ending mampu membuat pembaca terkesan, tak jarang cerita ini justru yang paling mudah ditebak. Oleh sebab itu, penulis harus membangun kekuatan lain, misalnya konflik yang pelik, alur yang rumit, atau karakter yang kuat. Sehingga pembaca dapat mengambil pelajaran bahwa akhir bahagia yang dirasakan sang tokoh merupakan buah dari perjuangan tak kenal henti.

3. Sad Ending

Kebalikan dari happy ending, sad ending biasanya membuat pembaca merasa sedih. Umumnya cerita berakhir dengan hal-hal yang tidak disukai, misalnya kematian, kegagalan, atau kehilangan. Tidak banyak cerita yang menggunakan ending jenis ini karena memang tidak banyak pembaca yang menyukainya. Namun, jika dieksekusi dengan baik, cerita dengan sad ending justru bisa mendatangkan kesan tersendiri bagi pembaca.

4. Question Ending

Dalam question ending, cerita berakhir dengan menyisakan banyak pertanyaan yang belum terjawab. Biasanya jenis ending ini terdapat dalam cerita bersambung atau novel berseri. Tujuannya untuk membangkitkan rasa penasaran sehingga pembaca menantikan kisah selanjutnya.

5. Circular Ending

Circular ending terdapat dalam cerita yang memiliki pola melingkar. Dalam ending ini, akhir dari sebuah cerita adalah awal cerita itu sendiri. Memasuki bagian penutup, pembaca akan diajak menelusuri ulang perjalanan tokoh, mulai dari pengenalan, munculnya konflik, klimaks, hingga menemukan resolusi. Jadi, ending akan berkaitan dengan awal cerita.

6. Open Ending

Open ending adalah jenis penutup cerita yang tidak selesai alias menggantung. Biasanya pembaca merasa seolah-olah cerita terhenti begitu saja. Open ending akan menyisakan banyak hal yang mengganjal di benak pembaca. Tujuan dari ending jenis ini ialah agar pembaca menciptakan akhir kisahnya sendiri sesuai keinginan dan imajinasi masing-masing.


7. Close Ending

Yang terakhir adalah close ending. Seperti namanya, ending ini tidak menyisakan pertanyaan apa pun alias tertutup. Penulis menjelaskan semua sebab-akibat dalam ceritanya, sehingga tidak ada lagi yang perlu dipertanyakan. Dalam close ending, cerita benar-benar selesai. Tidak ada alternatif lain. Pembaca pun akan merasa lega karena telah mengetahui semuanya.

Itulah 7 jenis ending yang dapat kamu gunakan untuk mengakhiri karanganmu. Tidak sedikit pula penulis yang menggabungkan beberapa jenis penutup cerita agar makin memikat. Jadi, ending mana yang akan kamu tulis?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak