facebook

7 Tanda Seseorang Memiliki Mental yang Belum Dewasa, Kamu Termasuk?

Rizky Melinda Sari
7 Tanda Seseorang Memiliki Mental yang Belum Dewasa, Kamu Termasuk?
Ilustrasi bermalas-malasan. (pexels)

Kedewasaan seseorang tidak bisa dinilai dari segi umurnya saja. Terkadang umur tidak bisa dijadikan patokan seseorang untuk bersikap dewasa. Banyak yang sudah memasuki usia dewasa tetapi masih memiliki mental anak-anak. Mental anak-anak atau mental yang belum dewasa ini terlihat dari cara seseorang menyikapi permasalahan yang dihadapinya dalam kehidupan sehari-hari.

Berikut ini tujuh tanda bahwa kamu mempunyai mental yang belum dewasa.

1. Terintimidasi dengan komitmen

Tanda pertama mental kamu belum dewasa adalah kamu akan merasa terintimidasi dengan sebuah komitmen. Kamu takut berkomitmen karena merasa kamu tidak mampu melaksanakannya. Kamu harus bisa mengubah pola pikir ini agar kamu bisa melangkah maju dan tidak jalan di tempat.

2. Mudah emosi

Mudah marah-marah hanya karena hal yang sepele menandakan bahwa kamu masih memiliki mental yang belum dewasa. Sebagai orang dewasa, kamu harusnya lebih bisa mengontrol emosi kamu. Daripada menghabiskan energi untuk marah-marah, lebih baik pikirkan bagaimana penyelesaiannya.

3. Senang menunda dan bermalas-malasan

Senang menunda melakukan sesuatu hanya akan membuat hidupmu semakin berantakan dan jauh dari kata teratur. Sikap yang sering muncul dari kebiasaan menunda adalah bermalas-malasan. Kamu harus ingat, kedewasaan ditandai dengan kemampuan seseorang dalam mengelola hidupnya sendiri. Jangan sampai kebiasaan menunda dan bermalas-malasan membuat hidupmu tidak terarah.

4. Senang mengeluh

Mengeluh sesekali ketika banyak masalah dan pekerjaan memang tidak dilarang, tetapi terlalu sering juga tidak baik. Daripada lelah mengeluh, lebih baik gunakan energi yang ada untuk mencari kegiatan menyenangkan yang dapat kamu jadikan sarana refreshing. Mengeluh tidak akan menyelesaikan masalah apa pun.

5. Tidak mau mendengar orang lain

Kamu terus-terusan berbicara dan tidak ingin mendengarkan pendapat orang lain. Hal ini juga menjadi salah satu pertanda bahwa mental kamu belum dewasa. Mental dewasa akan menghargai pendapat orang lain dan mendengarkan orang lain dengan baik. Kamu juga harus bisa menerima kritik dan saran untuk memperbaiki kualitas diri kamu sendiri.

6. Menyimpan iri dan dendam

Perasaan iri dan dendam yang kamu pendam selama ini hanya akan membuat hari-harimu bertambah berat. Lebih baik gunakan energi yang ada untuk membangun relasi dan berteman dengan sebanyak mungkin orang untuk membuka peluang-peluang di masa depan. Anak kecil saja bisa langsung saling memaafkan setelah bertengkar, jangan sampai orang dewasa malah membawa dendam dan iri selama hidupnya.

7. Bertindak tanpa berpikir panjang

Bertindak secara impulsif tanpa memikirkan dampak di masa depan dapat membuat hidupmu tidak tenang dan selalu merasa bersalah. Sebelum melakukan sesuatu apalagi melibatkan perasaan orang lain, selalu pikirkan akibat dan konsekuensi yang mungkin ditimbulkan.

Itulah 7 tanda bahwa kamu masih memiliki mental yang belum dewasa. Terus belajar agar menjadi pribadi yang lebih baik dari hari ke hari. Jadikan kesalahan sebagai pelajaran berharga.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak