facebook

4 Cara Menyikapi Kekerasan dalam Rumah Tangga

Sumaiyah Putri
4 Cara Menyikapi Kekerasan dalam Rumah Tangga
Ilustrasi kekerasan dalam rumah tangga (pexels/MART PRODUCTION).

Pernikahan sejatinya merupakan awal yang baru bagi pasangan untuk berjanji akan saling mencintai, menghormati, dan menghargai satu sama lain. Namun nyatanya, masih banyak wanita yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga, baik itu secara fisik maupun psikis.

Jika wanita mengalami kekerasan dalam rumah tangga, mungkin akan menghadapi ketakutan, kegelisahan, dan cemas. Selain itu, juga sering merasa sendirian dan tidak tahu apakah ada orang yang bisa membantu kamu atau tidak.

Namun yang perlu diketahui. Tidak ada satu pun wanita di dunia ini yang pantas mendapatkan kekerasan dari pasangan. Nah, berikut ini adalah beberapa cara menyikapi kekerasan dalam rumah tangga yang bisa kamu lakukan.

1. Jangan Salahkan Diri Kamu Sendiri

Jika kamu sering mendapatkan perlakuan yang tidak menyenangkan hingga tindakan kekerasan dari pasangan, pastikan untuk tidak pernah menyalahkan diri kamu sendiri. Tanamkan dalam pikiran kamu tidak pantas diperlakukan dengan kasar.

2. Coba Bicarakan Baik-Baik Terlebih Dahulu

Tidak bisa dipungkiri bahwa kekerasan dalam rumah tangga tidak akan terjadi begitu saja dalam sekejap. Pada umumnya, ada proses di mana pasangan hanya berkata kasar, kemudian mulai berubah menjadi bertindak kasar. Untuk itu, kamu bisa mencoba membicarakannya secara baik-baik terlebih dahulu.

3. Meminta Bantuan dari Orang Terdekat atau Pihak Berwajib

Jika kamu mulai sering mendapatkan perlakuan kasar dari pasangan, jangan ragu untuk memberi tahu orang-orang yang kamu percayai, seperti keluarga atau teman. Beritahu ke mereka bahwa suatu saat nanti kamu akan membutuhkan bantuannya. Hal ini merupakan tindakan pencegahan sebelum terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Selain itu, kamu juga dapat meminta bantuan dari pihak berwajib seperti polisi atau Komnas Perempuan. Dengan begitu, masalah kekerasan dalam rumah tangga kamu juga akan diselesaikan sesuai dengan hukum yang berlaku. Langkah ini pun dapat membuat kamu lebih aman dan terlindungi.

4. Dokumentasikan Segalanya dan Siapkan Bukti Kuat

Mendokumentasikan kekerasan dalam rumah tangga juga sangat penting untuk dilakukan. Dokumentasi ini dapat berupa foto atau video yang akan menjadi bukti bahwa pasangan kamu benar-benar melakukan tindakan kekerasan. Bukti tersebut juga akan melindungi kamu jika seandainya pasangan kamu mencoba memutarbalikkan fakta.

Itulah beberapa cara menyikapi kekerasan dalam rumah tangga yang wajib kamu ketahui, untuk melindungi diri kamu sendiri dan mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. Semoga bermanfaat!

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak