facebook

Segera Kurangi! Ini 3 Dampak Buruk Kebiasaan Sindir-Menyindir

Sapta Stori
Segera Kurangi! Ini 3 Dampak Buruk Kebiasaan Sindir-Menyindir
Ilustrasi kelompok orang (Unsplash.com/Austin Distel)

Sindiran adalah ucapan yang ditujukan kepada seseorang secara tidak langsung, biasanya berupa kritik atau teguran. Ada pula yang bersifat mengejek atau mencemooh.

Tak jarang, sindir-menyindir pada akhirnya menjadi kebiasaan. Ada orang-orang yang lebih senang menggunakan sindiran untuk mengkritik atau menegur seseorang. Padahal, tanpa kita sadari, kebiasaan sindir-menyindir sering kali menimbulkan dampak buruk, di antaranya:

1. Maksud tidak tersampaikan

Mungkin ada kalanya kita menegur seseorang dengan cara menyindir, tapi sebenarnya hal tersebut belum tentu tepat untuk dilakukan. Seringkali, sindiran membuat maksud yang ingin kita ungkapkan menjadi ambigu dan tidak tersampaikan dengan baik

Selain itu, tak semua orang memahami bahasa sindiran. Saat kita menegur kesalahan seseorang dengan cara menyindir, misalnya, ia belum tentu memahami bahwa sindiran tersebut ditujukan untuknya. Kalaupun ia tahu sindiran itu diarahkan kepadanya, ia belum tentu memahami maksud kita yang sebenarnya atau malah salah dalam menafsirkan.

Oleh karena itu, jika kita hendak menunjukkan kesalahan seseorang atau memiliki suatu permasalahan dengannya, ada baiknya langsung dibicarakan secara pribadi daripada menggunakan bahasa sindiran.

2. Menimbulkan salah paham

Saat kita menyindir seseorang di depan banyak orang lainnya, hal ini bukan mustahil dapat menimbulkan salah paham. Kita tidak tahu, mungkin saja yang merasa tersindir bukanlah orang yang kita tuju, melainkan orang lain yang juga ada di tempat itu.

Hal ini akan membuat hubungan kita dengan orang yang tersindir menjadi rusak, meski kita sama sekali tidak bermaksud menyindir kepadanya.

3. Memancing pertengkaran

Umumnya, orang tidak menyukai ucapan sindiran. Karenanya, sindiran kerap lebih memancing emosi daripada saat kita membicarakan permasalahan secara langsung dan secara baik-baik.

Ketika kita menyindir seseorang dan orang yang kita tuju benar-benar tersindir, hal ini akan kemungkinan besar akan memancing pertengkaran. Kalau sudah seperti ini, biasanya orang yang tersindir akan berkata bahwa lebih baik bagi kita bicara kepadanya secara langsung daripada menyindir.

Demikian tiga dampak buruk kebiasaan sindir-menyindir. Jika kebiasaan ini masih melekat, ada baiknya jika kita menguranginya dan menjaga hubungan baik dengan orang lain.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak