facebook

Twitter Akan Menyensor Tautan yang Berisikan Ujaran Kebencian

Tri Apriyani
Twitter Akan Menyensor Tautan yang Berisikan Ujaran Kebencian
Ilustrasi logo Twitter. [Shutterstock]

Saat ini Twitter sedang memperbarui kebijakannya tentang tautan tidak aman. Menyadur dari DigitalTrends, mulai Kamis, 30 Juli 2020, jejaring sosial Twitter akan menyensor tweet yang berisikan ujaran kebencian dan kekerasan.

Akun Twitter yang sering tweet tautan yang menampilkan perlaku penuh kebencian juga berpotensi ditangguhkan (suspended).

Twitter cenderung mengambil tindakan pada tautan yang tidak aman dalam salah satu dari dua cara ini yaitu antara akan benar-benar mencekal tautan tertentu sehingga tidak dapat di-tweet sama sekali atau menampilkan peringatan kepada siapa saja yang mengklik tautan tersebut.

Twitter akan memblokir tautan ke "konten yang mempromosikan kekerasan terhadap, mengancam atau melecehkan orang lain berdasarkan ras, etnis, asal kebangsaan, kasta, orientasi seksual, gender, identitas gender, afiliasi agama, usia, cacat, atau penyakit serius," kata kebijakan yang diperbarui.

“Tujuan kami adalah memblokir tautan dengan cara yang konsisten dengan cara kami menghapus Tweet yang melanggar aturan kami. Kami akan mulai mengambil tindakan berdasarkan pedoman yang diperbarui ini pada Kamis, 30 Juli," tulis akun Twitter @TwitterSupport dalam sebuah tweet.

Selain dari ujaran kebencian, Twitter tidak mengizinkan berbagi tautan yang mengarahkan ke malware, penipuan phishing, situs web yang menjual "membeli, menjual, atau memfasilitasi transaksi dalam barang atau jasa ilegal", "media, atau konten lain yang dibuat oleh organisasi teroris atau kekerasan kelompok ekstrimis”, dan banyak lagi.

Selama beberapa bulan terakhir, ketika pandemi virus terus memacu teori informasi dan konspirasi yang salah, Twitter telah secara aktif menggunakan kebijakan tautannya untuk menyensor tweet yang menyesatkan. Pada bulan Mei, misalnya, Twitter menandai beberapa URL film konspirasi, “plandemic” sebagai tidak aman dan menampilkan peringatan pencegahan kepada siapa saja yang mencoba mengunjunginya.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak