alexametrics

Pesan Dibalik 4 Mitos Pernikahan Dalam Kebudayaan Jawa, Ini Maknanya

Armand IS
Pesan Dibalik 4 Mitos Pernikahan Dalam Kebudayaan Jawa, Ini Maknanya
Ilustrasi Busana Pasangan Jawa. (Pexels.com/Kelvin Octa)

Mitos-mitos pernikahan dalam kebudayaan Jawa ternyata menyimpan asal-usul yang masuk akal dan mengandung pesan mendalam.

Suara.com - Kebudayaan Jawa memiliki beberapa mitos yang terkait dengan pantangan yang berkembang di masyarakat secara turun-temurun. Mungkin dari beberapa mitos ini terdengar tidak masuk akal, namun kali ini mari bersama disimak pesan dan asal-usul di baliknya. 


1. Pantangan menikah di bulan Muharram (Suro)

Bulan Suro (atau bulan Muharram dalam kalender Islam) adalah bulan pertama, sekaligus bulan  yang disucikan oleh masyarakat Jawa, bahkan jauh sebelum masuknya Islam ke tanah Jawa. Bulan ini dipenuhi berbagai perayaan dan upacara yang disiapkan dan dirayakan secara bersama-sama.

Oleh karena itu, masyarakat Jawa menganggap sebaiknya untuk tidak melaksanakan upacara pernikahan pada bulan ini agar esensi bulan Suro tidak hilang.

2. Pantangan menikahkan dua mempelai dengan rumah yang saling berhadap-hadapan

Pantangan menikahkan dua mempelai dengan rumah yang saling berhadap-hadapan dimaksudkan agar masing-masing dari keluarga calon mempelai tidak saling curiga dan ingin ikut campur urusan keluarga pasangan calon mempelai sebelum waktunya.

Rumah yang saling berhadapan akan menimbulkan rasa ingin tahu yang berlebih terhadap kehidupan keluarga pasangan, dan tentunya akan mengganggu keharmonisan.

3. Menikahkan anak pertama dengan anak ketiga bakal langgeng

Bagi masyarakat Jawa, anak pertama adalah anak yang dididik keras supaya menjadi tulang punggung keluarga, sehingga mereka akan memiliki sifat yang keras dan cenderung mendominasi. Sedangkan anak ketiga cenderung dimanja dan penurut.

Kedua sifat ini akan saling melengkapi dan bakal harmonis dalam rumah tangga. Sebaliknya jika anak pertama dinikahkan dengan anak pertama, maka akan saling berebut kekuasaan, dan jika anak terakhir dinikahkan dengan anak terakhir juga maka akan saling mengalah.

4. Menikahkan Mempelai Berdasarkan Weton

Masyarakat Jawa meyakini bahwa Weton kelahiran mempengaruhi energi bawaan yang menjadi karakter. Sehingga ada beberapa karakter yang saling cocok dan ada yang saling berlawanan. Contohnya anak yang lahir pada hari Senin Kliwon memiliki sifat yang cocok dengan anak yang lahir pada Sabtu Kliwon

Nah, itu dia penjelasan singkat mengenai asal-usul dan pesan di balik mitos dalam Pernikahan masyarakat Jawa. Bagi kamu yang masih meyakini tidak perlu khawatir dan menjadikan ini hambatan, melainkan menjadi pertimbangan dan refleksi untuk melihat karakter pasanganmu!