alexametrics

4 Pemain Bulutangkis Non Unggulan yang Berhasil Rebut Emas Olimpiade

Nabila Prajna
4 Pemain Bulutangkis Non Unggulan yang Berhasil Rebut Emas Olimpiade
Lee Yang dan Wang Chi-Lin asal Taiwan merebut emas ganda putra bulu tangkis Olimpiade Tokyo. (Foto/REUTERS/Lintao Zhang)

Sejak pertama kali Olimpiade Barcelona 1992 dipertandingkan, cabang olahraga bulutangkis jarang dimenangkan oleh pemain non unggulan.

Akan tetapi, siapa sangka bahwa 4 pemain ini berhasil menjuarai emas Olimpiade sebagai pemain non unggulan.

1. Kim Dong Moon/Gil Young Ah

Datang sebagai non unggulan, pemain Korea ini tidak masuk seeding. Walaupun begitu, ganda campuran asal Korea ini terus berusaha untuk menang di setiap laga yang dilakoni.

Jalan mulus bagi Kim Dong Moon/Gil Young Ah hingga partai final. Namun, di final, Kim Dong Moon/Gil Young Ah harus bertemu dengan seniornya, Park Joo-bong/Ra Kyung-min.

Tren positif terus menghantui Kim/Gill, sehingga diberikan jalan yang mulus pada laga final. Kim/Gill berhasil menaklukan seniornya dengan tiga gim 13-15, 15-4, 15-12. Kim/Gill berhasil merebut medali emas di Olimpiade Athlanta 1996.

2. Taufik Hidayat

Tunggal putra asal Indonesia, Taufik Hidayat tidak ditargetkan menjadi juara Olimpiade. Tidak memiliki ranking yang baik, membuat Taufik tidak diunggulkan.

Dipandang sebagai non unggulan tidak membuat mental Taufik Hidayat down. Ia malah selalu semangat berjuang melawan lawan-lawannya. Tampil cemerlang, membawa Taufik Hidayat ke laga final Olimpiade Athena 2004.

Taufik harus berhadapan langsung dengan peringkat tujuh dunia asal Korea Selatan, Shon Seung-mo. Tampil ngotot, Taufik berhasil menumbangkan Shon Seung-mo hanya dua gim saja 15-8 dan 15-7.

Berhasilnya Taufik menumbangkan ranking tujuh dunia, membuat emas ada di pangkuannya. Indonesia pun berhasil meraih satu-satunya emas dari cabang bulutangkis di Olimpiade Athena atas nama Taufik Hidayat.

3. Lee Yong Dae/Lee Hyo Jung

Pasangan ganda campuran Korea Selatan, lagi-lagi mengagetkan para pecinta bulutangkis. Berstatus junior, Lee Yong Dae tampil di Olimpiade Beijing bersama seniornya Lee Hyo Jung.

Turun sebagai non unggulan, Lee Yong Dae/Lee Hyo Jung berhasil menaklukan dua wakil Indonesia. Pasangan nomer tiga dunia, Flandy Limpele/Vita Marissa dapat dikalahkan oleh Yong Dae/Hyo Jung.

Di partai final, pasangan Korea ini kembali dihadapkan oleh pasangan nomer satu dunia asal Indonesia, Nova Widianto/Liliyana Natsir.

Yong Dae/Hyo Jung hanya perlu dua set untuk mengalahkan pasangan nomer satu dunia dengan skor 21-11, 21-17. Kemenangan ini membuat Yong Dae/Hyo Jung menyabet medali emas.

4. Lee Yang/Wang Chi Lin

Pasangan asal China Taipei ini merupakan pasangan rombakan. Lee Yang semula berpasangan dengan Lee Jhe-huei. Sedangkan Wang Chi Lin berpasangan dengan Chen Hung-Ling.

Namun setelah dipasangkan, pemain China Taipei ini dikomandoi oleh Chen Hung-Ling. Lee Yang/Wang Chilin, satu grup dengan wakil Indonesia, Kevin/Marcus digrup A.

Datang sebagai wakil non unggulan, Lee Yang/Wang Chi Lin tampil perkasa di Olimpiade Tokyo 2020. Pasangan ini hanya kalah sekali dari pasangan India, Chirag Shetty/Satwigsairaj Rankireddy saat fase grup.

Defense yang kokoh, tempo yang cepat dan minim error, menjadi kunci kemenangan Lee Yang/Wang Chi Lin. Mereka berhasil menumbangkan nomer 1-4 dunia sekaligus.

Di laga final, Lee Yang/Wang Chi Lin hanya perlu melakoni dua gim 21-18 dan 21-12 melawan Li Junhui/Liu Yuchen. Lee Yang/Wang Chi Lin pun berhasil menyabet emas pertama kalinya untuk China Taipei cabang olahraga bulutangkis.

Itu dia 4 pemain yang berhasil memberikan kejutan pada kejuaraan bulutangkis di Olimpiade.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak