alexametrics

Flandy Limpele, Pelatih Bulu Tangkis Asal Indonesia yang Cetak Sejarah untuk Malaysia

Ina
Flandy Limpele, Pelatih Bulu Tangkis Asal Indonesia yang Cetak Sejarah untuk Malaysia
Aaron Chia/Soh Woi Yik singkirkan Kevin/Marcus di Olimpiade Tokyo. (Pedro PARDO / AFP)

Ganda putra Malaysia, Aaron Chia/Soh Wooi Yik berhasil meraih medali perunggu di Olimpiade Tokyo 2020, usai mengalahkan wakil Indonesia, Mohammad Ahsan danHendra Setiawan.

Pertandingan yang digelar di Musashino Forest Sports Plaza tersebut dimenangkan oleh Aaron/Soh setelah memenangkan rubber set, dengan skor pertandingan akhir 21-17, 17-21, 14-21. Menariknya, Aaron/Soh merupakan anak didik dari Flandy Limpele, yang berasal dari Indonesia.

Flandy Limpele berhasil menjadi sorotan, mengingat dulunya ia adalah pemain badminton Indonesia yang mempersembahkan medali perunggu Olimpiade Athena 2004, saat dipasangkan dengan Eng Hian. Sebelum akhirnya, Flandy Limpele meniti kariernya menjadi pelatih badminton di negara lain.

Keberhasilan Flandy Limpele pun semakin dijunjung, mengingat anak didiknya yaitu Aaron Chia/Soh Wooi Yik berhasil mengalahkan ganda putra unggulan Indonesia, Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon di babak perempatfinal Olimpiade Tokyo 2020.

Tidak cukup sampai di situ, Aaron/Soh akhirnya berhasil membawa pulang medali perunggu Olimpiade Tokyo 2020, setelah kembali mengalahkan wakil Indonesia, Hendra/Ahsan.

Keberhasilan Aaron/Soh merupakan salah satu wujud keberhasilan Flandy dalam mendorong anak didiknya tampil percaya diri di setiap pertandingan yang mereka lewati di Olimpiade Tokyo 2020 , mengingat pemain-pemain lawan banyak yang unggulan.

Flandy Limpele tidak henti-hentinya mendukung Aaron/Soh untuk percaya diri dan bermain secara nothing to lose. Pada akhirnya, dukungan Flandy tersebut berhasil membawa Aaron/Soh di podium medali ganda putra cabor bulutangkis Olimpiade Tokyo 2020.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak