alexametrics

Selalu Mendapatkan Gangguan Makhluk Halus saat Malam Hari

Rico Andreano Fahreza
Selalu Mendapatkan Gangguan Makhluk Halus saat Malam Hari
ilustrasi gambar hantu (pixabay).

Kisah nyata ini terjadi pada 2016 tepatnya di Bogor. Sebut saja Dimas namanya, dia merantau ke Jakarta untuk mencari kerja. Sebelumnya, Dimas sempat mencari kerja di salah satu perusahaan di Purwakarta. Namun hanya bertahan beberapa bulan sebelum akhirnya memutuskan pergi merantau ke Jakarta. 

Dia menempati rumah kakaknya di komplek perumahan di Bogor. Pasalnya, kakaknya sebut saja Toni, sedang berdinas di luar kota. Dimas bersyukur bisa menempati rumah Toni sehingga tidak perlu mencari indekos. 

Suatu malam selang seminggu dia menempati rumah kakaknya, tepatnya Malam Jumat Kliwon, Dimas mulai merasakan kejanggalan yang terjadi. Dia mencium bau melati yang sangat wangi saat rebahan. Bulu kuduk Dimas merinding. Seakan dia heran bahwa di halaman depan rumah kakaknya tidak ada ditanami bunga melati, tapi bisa ada bau melati.

”Kok aneh ya, perasaan di depan rumah nggak ditanami bunga melati, tapi kok ada bau bunga melati?” batin Dimas.

Keheranan dan bergidik ketakutan, Dimas akhirnya tidur. Jarum jam menunjukkan pukul 22.00 WIB. Tak lama kemudian, tiba-tiba terdengar suara alunan Gamelan yang entah dari mana asalnya. Semakin menambah ketakutan Dimas saat dia mendengar suara Gamelan.

”Hiiiiii hiiiii hiiiii, kok serem sih, merinding bulu kudukku, kok malam-malam ada suara Gamelan ya, padahal sudah jam 10 malam, suasananya tambah mencekam, hiiii takut”, ujar Dimas.

Dimas menutup telinganya dengan bantal, tak ingin mendengarkan suara Gamelan malam-malam.

****

Keesokan paginya, Dimas melaporkan kepada salah satu satpam komplek perumahan tersebut, namanya Pak Anton. Dia mendatangi Pak Anton yang berada di pos security.

"Lapor Pak, izin nama saya Dimas, adiknya dari Mas Toni. Saya yang nempatin rumahnya Mas Toni. Kebetulan Mas Toni lagi dinas ke luar kota Pak. Maaf Pak sebelumnya baru lapor sekarang sebagai tamu di komplek perumahan ini sebagai tamu”, ujar Dimas.

"Ooh situ adiknye Pak Toni? Kagak papa dah Dim agak telat lapornya, Pak Toni juga udah bilang ama saya, kalau beliau mau dinas ke luar kota. Beliau juga udah bilang ama aye kalo rumahnya mau ditempati ama adiknye," terang Pak Anton.

"Ooh gitu ya Pak. Berarti Mas Toni udah bilang ke Pak Anton, kalo saya mau nempatin rumahnya?” ujar Dimas.

"Iye Dim, kira-kira gitulah," kata Pak Anton.

"Eh iya Pak, kita boleh ngomong sebentar nggak? Maaf ya Pak kalo saya ganggu Bapak jagain komplek,” tanya Dimas.

”Ooh kagak peape Dim, aye kagak keganggu, malah seneng aye kalo ade nyang ngajakin ngobrol," jawab Pak Anton lagi.

"Jadi gini Pak, semalam saya nyium bau melati pas lagi rebahan, tapi anehnya halaman rumah Mas Toni tuh nggak ada bunga melati. Terus juga pas mau tidur, saya dengar ada suara gamelan yang entah dari mana asalnya. Padahal malam-malam jam 10 malah ada suara gamelan, kan jadi agak takut gitu sih," Dimas merinding sembari bercerita.

”Denger-dengernye sih ceritanye, ade warge asli kampung sini nyang kagak demen kalo tanahnye dijadiin perumahan ame pengembang. Nah warge-warge asli kampung sini pade minta ganti rugi tuh. Terus karena ganti ruginye kagak sesuai kesepekatan, sakit ati tuh warge-warge asli kampung sini. Ada nyang balas dendam sampe kirim makhlus halus lewat buat neror komplek ini. Gitu ceritanye, tapi situ jangan bilang-bilang ame nyang lain ye, ini rahasia komplek, kagak boleh disebarin kemane-mane,” Pak Anton bercerita panjang lebar.

”Ooh gitu ceritanya ya Pak? wah serem juga ternyata. Oke saya mau ke rumah dulu Pak, ada kesibukan lain di rumah," Dimas kemudian bergegas pulang.

”Oke silakan Dim, hati-hati aje ye, pokoknye kalo mau tidur situ baca doa aje Insya Allah terhindar dari makhlus halus," ujar Pak Anton memberi saran.

”Mari Pak Anton," pamit Dimas lagi, sembari melambaikan tangan.

”Mari-mari," timpal Pak Anton.

****

Malam harinya, Dimas mempersiapkan diri wawancara kerja di perusahaan di Jakarta besok paginya. Dia mempelajari persiapan menghadapi wawancara kerja. Tak terasa waktu menunjukkan pukul 21.00 WIB. Dimas bergegas tidur agar tidak terlambat bangun pagi untuk wawancara kerja.

Waktu menunjukkan pukul 24.00 WIB, Tiba-tiba Dimas terbangun dari tidurnya, mendengar kran kamar mandi nyala dan terdengar ada suara orang sedang mandi.

Dimas mulai ketakutan dan tidak berani ke kamar untuk mematikan kran. Tak lama kemudian, tiba-tiba terdengar suara ketukan pintu kamar dan semakin menambah rasa takut Dimas.

Dimas pun akhirnya menyetel murattal Ayat Kursi dan surat-surat pendek, seperti Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Naas. Dia terjaga dari tidurnya hingga pukul 4 pagi. Kemudian dia menunaikan Salat Subuh pukul 04.30 WIB dan akhirnya tidur. Dia bangun terlambat, melewatkan wawancara kerja.

Malam-malam berikutnya, Dimas bisa istirahat dengan tenang tanpa gangguan makhluk halus. Sebelum tidur, Dimas selalu membaca Ayat Kursi agar dijauhkan dari segala gangguan makhluk halus.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak