facebook

4 Sosok dan Tindakan Heroiknya dalam Peristiwa Pearl Harbor

Calvin Vadero
4 Sosok dan Tindakan Heroiknya dalam Peristiwa Pearl Harbor
Monumen untuk korban peristiwa Pearl Harbor.(Unsplash.com)

Ketegangan antara Jepang dan Amerika Serikat (AS) memanas sepanjang awal abad ke-20 dan memuncak pada 1930-an ketika Jepang berusaha menaklukkan China, bahkan menyerang warga sipil. Pada tahun 1937, China dan Jepang berperang. Pada tahun 1940, AS menganggap ekspansi Jepang ke China cukup mengancam kepentingannya sehingga mulai memberikan bantuan militer ke China dan mulai memberikan sanksi kepada Jepang. Setelah Jepang menandatangani pakta pertahanan bersama dengan Nazi Jerman, Italia, dan Uni Soviet pada tahun 1940 dan 1941, AS membekukan aset Jepang dan melarang semua ekspor ke Jepang.

Jepang melancarkan serangan mendadak terhadap angkatan bersenjata AS di Hawaii. Pilot Jepang menargetkan lapangan udara Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Marinir, diikuti oleh kapal angkatan laut di Pearl Harbor, dengan tujuan menghancurkan seluruh armada Pasifik AS. Dari pria yang memimpin evakuasi Pasukan Militer Arizona hingga pilot pesawat tempur yang terbang dengan piyamanya, berikut kisah empat dari banyak prajurit yang menonjol di salah satu hari tergelap dalam sejarah militer AS tersebut.

1. Peter Tomich

Sekitar waktu yang sama Arizona dibom, pelatihan dan kapal target USS Utah diguncang oleh dua serangan torpedo dari pesawat Jepang. Kapal tua itu mulai miring ke satu sisi saat air membanjiri lambungnya. Di dalam ruang ketel, Kepala Watertender Peter Tomich memerintahkan krunya untuk meninggalkan kapal.

Setelah memastikan bahwa anak buahnya telah melarikan diri dari ruang teknik mereka, imigran Austro-Hungaria dan veteran Perang Dunia I ini kembali ke posnya dan sendirian mengamankan boiler, mencegah potensi ledakan yang akan merenggut banyak nyawa. USS Utah terguling dan tenggelam hanya beberapa menit kemudian.

Sedikitnya 58 orang, dan Tomich salah satu  di antara mereka tenggelam bersama kapal itu. Pria berusia 48 tahun itu secara anumerta dianugerahi Medal of Honor atas tindakannya yang menyelamatkan nyawa. Anehnya Penghargaannya tidak bisa diklaim selama hampir 65 tahun hingga 2006, ketika akhirnya diberikan kepada seorang kerabat nya dalam sebuah upacara di Split, Kroasia.

2. Doris Miller

Sesuai dengan warna kulit, Doris Miller pada zaman itu biasanya ditugaskan sebagai juru masak dan petugas laundry di kapal USS West Virginia, tetapi ketika kapal itu diserang oleh beberapa bom dan torpedo pada 7 Desember, ia menjadi salah satu awak kapal yang paling vital.

Miller bergegas ke stasiun pertempuran di tengah kapal segera setelah penembakan dimulai. Melihat sekitarnya telah hancur, petinju amatir itu berlari ke quarterdeck dan menggunakan tubuhnya yang besar untuk membantu memindahkan korban luka. Miller termasuk orang-orang yang membawa nakhoda kapal yang terluka parah ke tempat yang aman, dan dia kemudian membantu memberikan amunisi kepada awak dua senapan mesin kaliber 50.

Dikutip dari history.com, meskipun tidak memiliki pelatihan senjata, dia akhirnya menggunakan salah satu senjata itu sendiri dan mulai meledakkan para pejuang Jepang yang berkerumun di sekitar kapal. 

Miller terus mengoperasikan senjatanya selama sekitar 15 menit sampai diperintahkan untuk meninggalkan kapal. Tindakan Miller membuatnya mendapatkan Salib Angkatan Laut, menjadi orang Afrika-Amerika yang pertama kali mendapatkan penghargaan tersebut dan dia secara luas dipuji sebagai pahlawan perang. Dia kemudian berkeliling negara mempromosikan obligasi perang sebelum dipindahkan ke kapal induk pengawal Liscome Bay. Sayangnya, Miller termasuk di antara 646 awak yang tewas ketika kapal itu kemudian ditorpedo dan ditenggelamkan pada tahun 1943.

3. Edwin Hill

USS Nevada adalah satu-satunya kapal dari Pearl Harbor's Battleship Row yang melakukan terobosan ke laut lepas, tetapi pelarian besarnya mungkin tidak akan pernah terjadi jika bukan karena upaya Chief Boatswain Edwin Hill yang berusia 47 tahun.

Tak lama setelah pertempuran dimulai, Hill dan kru kecil menerjang api besar dan memberondong untuk pergi ke darat dan memotong tambatan yang menahan kapal perang USS Nevada di dermaga Pulau Ford. Dia kemudian terjun ke laut yang dipenuhi tumpahan minyak dan berenang kembali ke kapalnya untuk melanjutkan pertarungan.

Saat Hill mengarahkan senjatanya, kapal perang USS Nevada menghadapi tantangan tembakan musuh dan mencoba keluar dari pelabuhan. Namun, satu-satunya kapal perang adalah target yang jelas, dan setelah menerima serangan berulang kali dari pasukan Jepang, kapten memilih untuk menyandarkan kapalnya.

Hill segera dipanggil untuk beraksi untuk terakhir kalinya. Dia sedang bersiap untuk menjatuhkan jangkar ketika sekelompok pesawat Jepang menghujani dek dengan bom, meledakkan tubuhnya dari kapal dan membunuhnya seketika. Hill kemudian secara anumerta dianugerahi Medal of Honor. USS Nevada, sementara itu, selamat dari Pearl Harbor dan melanjutkan untuk berpartisipasi dalam invasi Normandia pada tahun 1944.

4. Samuel Fuqua

Disadur dari Insider.com, Samuel Fuqua yang lahir di Missouri duduk di kursi barisan depan ketika peristiwa Pearl Harbor dari kapal USS Arizona, sebuah kapal perang yang dibom berat selama gelombang pertama serangan itu. Letnan komandan berusia 42 tahun itu sedang sarapan ketika sirene serangan udara kapal pertama kali berbunyi sekitar pukul 07.55 waktu setempat.

Saat serangan terjadi, Letnan Samuel segera bergegas ke quarterdeck, hanya untuk diberondong oleh tembakan musuh dan kemudian pingsan ketika sebuah bom jatuh hanya beberapa meter dari tubuhnya. Meskipun sempat pingsan, Letnan Samuel melompat berdiri setelah sadar kembali dan mulai mengarahkan operasi pemadam kebakaran.

Beberapa saat kemudian, ia menjadi perwira senior Arizona yang masih hidup setelah bom lain meledakkan penyimpanan amunisi kapal, menewaskan lebih dari 1.000 orang. Saat pelaut yang terbakar dan cacat mengalir ke geladak, Letnan Samuel mengabaikan tembakan dari pesawat yang lewat dan dengan tenang memimpin upaya untuk mengevakuasi kapalnya yang tenggelam.

Letnan Samuel termasuk orang terakhir yang meninggalkan kapal. Dia dan dua rekannya kemudian memimpin sebuah perahu dan menerjang api besar sambil mengevakuasi korban yang selamat dari perairan. Dia kemudian memenangkan Medal of Honor atas tindakannya di Pearl Harbor, dan kemudian dipromosikan menjadi laksamana belakang setelah pensiun dari Angkatan Laut pada tahun 1953.

Itulah empat sosok dan tindakan heroik yang ada di peristiwa Pearl Harbor.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak