facebook

Langka dan Unik, Ini 5 Fakta Hewan Mamalia yang Berkembang Biak dengan Bertelur

Ary Yulianto
Langka dan Unik, Ini 5 Fakta Hewan Mamalia yang Berkembang Biak dengan Bertelur
Ilustrasi echidna, hewan mamalia yang berkembang biak dengan cara bertelur. (Pixabay.com/ pen_ash)

Planet bumi tempat kita berpijak ini sangat kaya akan keanekaragaman makhluk hidup. Selain dihuni oleh manusia, planet bumi juga dihuni oleh beragam flora dan fauna. Jika kita pelajari lebih dalam, banyak fakta menarik yang akan kita temukan dari keanekaragaman makhluk hidup. Sebagai contoh, salah satu keanekaragaman fauna adalah adanya jenis hewan mamalia. Sama seperti manusia, hewan mamalia dapat dikenali dengan ciri khasnya yaitu memiliki kelenjar susu, rambut, dan biasanya berkembang biak dengan cara melahirkan.

Namun, tahukah kalian jika tidak semua hewan mamalia berkembang biak dengan cara melahirkan? Memang sangat jarang dan langka, tetapi faktanya ada hewan mamalia yang berkembang biak dengan cara bertelur. Disadur dari laman Worldatlas, berikut 5 fakta tentang hewan mamalia yang berkembangbiak dengan cara bertelur.

1. Berasal dari ordo Monotremata

iluistrasi hewan echidna (Pixabay.com/pen_ash)
iluistrasi hewan echidna (Pixabay.com/pen_ash)

Hewan mamalia diklasifikasikan menjadi banyak ordo, menurut Mammal Species of the World setidaknya mamalia memiliki 29 ordo, dengan tiga ordo terbesar adalah Rodentia (hewan pengerat), Chiroptera (kelelawar), dan Eulipotyphla (landak susu, tikus tanah, celurut, dan lain-lain). Di luar tiga ordo terbesar mamalia tadi, terdapat ordo yang bernama Monotremata, yaitu ordo dari hewan mamalia yang berkembang biak dengan cara bertelur.

2. Apa itu hewan Monotremata?

ilustrasi hewan platipus (Unsplash.com/Meg Jerrard)
ilustrasi hewan platipus (Unsplash.com/Meg Jerrard)

Monotremata adalah salah satu ordo dalam mamalia. Berbeda dengan hewan mamalia pada umumnya, Monotremata memiliki ciri fisik yang sedikit berbeda dengan jenis mamalia lainnya. Mamalia dikenal dengan hewan menyusui, mereka memiliki puting susu untuk menyusui anaknya.

Berbeda dengan Monotremata, hewan ini tidak memiliki puting susu pada kelenjar susunya. Pada hewan monotremata, susu akan disalurkan dengan menggunakan rambut-rambut yang berada pada perut betina. Selanjutnya, pada umumnya hewan mamalia adalah berdarah panas, sedangkan Monotremata adalah berdarah dingin.

3. Satu-satunya ordo dari mamalia yang bertelur

iluistrasi hewan echidna (Pixabay.com/pen_ash)
iluistrasi hewan echidna (Pixabay.com/pen_ash)

Hewan mamalia sangat luas dikenal dengan hewan yang berkembang biar dengan cara melahirkan. Namun, dari banyak ordo hewan mamalia, hanya ordo Monotremata yang berkembang biak dengan cara bertelur. Tidak banyak hewan dari ordo Monotremata ini, faktanya hanya ada dua dua hewan Monotremata di planet bumi ini, yaitu platypus dan echidna.

4. Platipus, mamalia yang memiliki paruh seperti bebek

ilustrasi hewan platipus (Pixabay.com/pen_ash)
ilustrasi hewan platipus (Pixabay.com/pen_ash)

Salah satu hewan mamalia yang bertelur adalah platipus, atau lebih dikenal dengan nama platipus paruh bebek. Populiasi hewan ini berada di Tasmania dan Australia Timur. Uniknya, platipus adalah hewan yang memiliki karakteristik campuran antara mamalia, reptil, dan unggas.

Platipus memiliki bulu seperti mamalia, bertelur seperti reptil, dan menggunakan kakinya untuk mendayung di air seperti unggas. Fakta unik lainnya adalah hewan ini ternyata beracun, yaitu platipus paruh bebek jantan bisa menyalurkan racun ke ujung-ujung jarinya. Racun ini digunakan platipus jantan untuk melindungi betina dan bayinya saat merasa terancam.

5. Echidna, mamalia yang memiliki duri seperti landak

ilustrasi hewan echidna (Pixabay.com)
ilustrasi hewan echidna (Pixabay.com)

Selain platipus, hewan mamalia bertelur lainnya adalah echidna. Echidna juga dikenal dengan nama nokdiak. Ekosistem hewan langka ini berada di Papua dan Australia. Hewan ini sekilas mirip dengan landak, yaitu berukuran kecil dan tubuhnya ditumbuhi rambut kasar serta duri. Hewan ini termasuk kedalam hewan nokturnal, yaitu hewan yang aktif pada malam hari. Selain itu, echidna juga merupakan hewan soliter, yaitu hewan yang senang menyendiri.

Dalam berkembang biak, echidna akan menghasilkan satu butir telur yang kemudian meletakkan telur tersebut ke dalam kantungnya. Setelah telur tersebut menetas di dalam kantung induknya, bayi echidna akan tetap menetap di dalam kantung induknya serta makan dengan cara meminum susu dari induknya melalui pori-pori kelenjar susu. Ketika bayi echidna semakin tumbuh besar dan mulai tumbuh duri pada tubuhnya, maka induknya akan membuat lubang pada tanah dan meletakkan anaknya pada lubang tersebut.

Itulah 5 fakta hewan mamalia yang berkembang biak dengan cara bertelur. Ternyata keanekaragaman dan keunikan dunia flora dan fauna ternyata sangat menarik untuk dipelajari.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak