facebook

Aspek Penting Memulai Hobi Baru di Era New Normal

Meliana Aryuni Aryuni
Aspek Penting Memulai Hobi Baru di Era New Normal
Ilustrasi hobi menulis (Pexels)

"Tak mengapa kamu melakukan kesukaanmu di era new normal ini. Yang penting, kamu tidak merugikan orang lain dan kamu menyukainya." Keadaan normal seperti sebelum covid-19 belum juga kita dapatkan, tetapi mau tidak mau kita harus belajar dan beraktivitas kembali. Memulai aktivitas di saat pandemi masih ada memang membutuhkan keteguhan hati. Begitu pun dalam hal melakukan hobi atau kesukaan kita saat new normal seperti ini.

Bila dahulu, kita suka jalan-jalan menikmati berbagai jenis tempat pariwisata. Saat new normal, kegiatan itu bisa saja kita lakukan, tetapi dengan tetap mematuhi protokol kesehatan. Nyatanya, tidak semua orang mematuhi protokol kesehatan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah. Lihatlah di jalanan, masih banyak orang yang berseliweran tanpa masker. Untuk itu, hobi yang seperti itu hendaknya digantikan dengan hobi baru yang bisa menjaga diri dan keluarga. Saya menyukai kegiatan traveling, berjalan-jalan ke suatu tempat wisata. Tujuan itu hanya bisa dilakukan bila memiliki keuangan yang cukup dan ada kesempatan waktu. Namun, hobi itu harus terkikis di hati. Saya lebih memilih menjaga keluarga daripada mementingkan keinginan itu.

Saya yakin semua orang pasti memiliki hobi. Namun, hobi baru semasa new normal ini harus memikirkan beberapa efek samping. Menilai kembali hobi yang bisa dilakukan saat new normal adalah sangat penting terkait dengan keamanan dan kenyamanan dalam beraktivitas.

Oleh karena itu, ada aspek penting yang bisa menjadi patokan untuk memulai hobi baru itu. Coba analisis, seberapa penting hobi itu bagi dirimu? Meskipun hobi itu sebagai bentuk katarsis emosimu, apakah hobi itu memberi manfaat bagimu?

Lalu, bila hobimu itu diterapkan saat new normal ini, apakah ada yang dirugikan karenanya? Coba analisis dampaknya untuk orang di sekitarmu. Bila bernilai baik, lanjutkan saja.

Tetapkan dan fokus pada hobimu itu. Bila ada hobi lain, maka akan ada hobi yang utama. Kerjakan hobi itu karena hobi yang ditekuni akan menghasilkan karya yang luar biasa.

Jangan segan mencari alternatif untuk hobi yang lain karena suatu saat kebosanan itu akan hadir. Hobi lain akan menjadi penyegar suasana. Namun, setelah rasa bosan itu hilang, hobi yang paling kamu sukai pasti akan dilakukan kembali.

Rasa bosan yang kadang membuat diri kurang produktif akhirnya saya luapkan dalam bentuk tulisan. Kegiatan menulis menjadi bentuk katarsis emosi saya. Dengan kegiatan itu, saya mencoba meluapkan keinginan dan kegundahan saya lewat tulisan.

Sejauh hobi menulis yang saya lakukan, menulis adalah kegiatan yang sangat penting untuk saya lakukan. Banyak sekali yang ingin diungkapkan di dalam pikiran saya. Melalui tulisan, saya bisa menyalurkan pemikiran saya.

Dari tulisan itu, saya mencoba berbagi pemikiran saya kepada masyarakat. Sejauh pengetahuan saya, hobi saya ini bisa memberi pengetahuan kepada masyarakat tentang keadaan desa yang telah saya tempati selama ini.

Selain menulis, saya memiliki hobi lain karena kadang kalah ada rasa jenuh melakukannya. Ada hobi alternatif yang bisa saya lakukan selama new normal ini. Semua hobi alternatif itu saya lakukan bersalang-seling dengan kegiatan menulis.

Untuk kamu yang mempunyai hobi baru di new normal ini, selalu semangat melakukannya. Jangan sampai kamu dikalahkan oleh pandemi. Selagi itu baik untukmu dan tidak merugikan orang lain, maka lakukanlah.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak