facebook

4 Manfaat Keluar dari Toxic Friendship, Bikin Kesehatan Mental Terjaga

Nisrina Harum L
4 Manfaat Keluar dari Toxic Friendship, Bikin Kesehatan Mental Terjaga
Ilustrasi Toxic Friendship (Pexels/Keira Burton)

Kita pasti pernah berada dalam lingkungan pertemanan yang tidak sehat. Pertemanan yang tidak sehat tidak selamanya bermula dari hal-hal yang buruk. Ada banyak alasan mengapa pertemanan bisa memburuk.

Toxic friendship adalah merupakan istilah yang menjelaskan hubungan pertemanan yang tidak memberikan kontribusi dan lingkungan yang positif.

Pertemanan yang tidak sehat bisa berdampak pada kehidupan kita. Pertemanan ini bisa membuat kita stress, kehilangan kebahagiaan, bahkan merusak kesehatan mental.

Hubungan pertemanan yang tidak sehat ini memang sebaiknya ditinggalkan. Selain tidak bermanfaat, berada dalam pertemanan yang tidak sehat bisa merugikan diri kita. Ada beberapa manfaat jika kamu keluar dari pertemanan yang tidak sehat, diantaranya

1. Kesehatan mental terjaga

Berada dalam pertemanan yang toxic dapat membawa dampak bagi kesehatan mental. Ketika kamu bertahan dalam pertemanan yang toxic, kamu bisa saja merasa kesepian, stres, merasa tidak didukung, hilang percaya diri dan harga diri, hingga menyalahkan diri sendiri. Setelah kamu keluar dari pertemanan yang buruk, kamu akan sadar bahwa kamu sudah terbebas dari stres dan kekhawatiran lainnya. Bayangkan jika kamu tetap bertahan, hanya menurunkan kesehatan mentalmu.

2. Bisa lebih berkembang

Keluar dari pertemanan yang tidak sehat memang tidak mudah. Kehilangan teman memang menyakitkan, namun bertahan dalam pertemanan yang tidak membuatmu berkembang bukanlah hal yang tepat. Kamu bisa lebih fokus pada dirimu dengan melakukan berbagai aktivitas yang menyehatkan. Kamu bisa melakukan hobi baru, belajar berbagai keterampilan baru atau refleksi diri.

3. Berpengalaman dalam memilih teman

Setelah keluar dari pertemanan yang buruk, kamu jadi berpengalaman dalam memilih teman. Kamu sudah tahu bagaimana ciri-ciri teman yang tidak baik. Carilah teman yang bisa menghargaimu dan menjadi support system di segala situasi.

4. Berani berkata tidak

Dalam pertemanan toxic, sering kali ada teman yang berlebihan terhadap diri kita. Tak jarang ada diantara mereka yang tidak menghormati ruang pribadi seseorang atau mendesak seseorang. Mungkin kamu merasa tidak enak hati jika menolak permintaan temanmu, tetapi kamu juga harus berani berkata tidak, karena kamu punya hak untuk menolak. Kamu bisa menolak dengan jujur dan lembut.

Setelah kamu mengetahui manfaat keluar dari toxic friendship, apakah kamu siap untuk keluar dari zona tidak sehat itu? Yuk tinggalkan hal yang tidak bermanfaat yang menghambat dirimu untuk maju.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak