alexametrics

Sejarah Babi Ngepet, Mitos Pesugihan yang Masih Dipercaya Masyarakat

Armand IS
Sejarah Babi Ngepet, Mitos Pesugihan yang Masih Dipercaya Masyarakat
Ilustrasi Babi Liar. (pexels.com/pixabay/Wild Boar)

Belum lama ini publik diramaikan oleh pemberitaan tertangkapnya seekor babi liar di Depok yang dituding sebagai babi ngepet. Masyarakat menuding babi tersebut sebagai babi ngepet, lantaran terjadi banyak kasus kehilangan harta benda di daerah tersebut.

Fenomena ini mendorong beragam respon dari masyarakat sekaligus menunjukkan bahwa di era modern seperti ini, masih dapat ditemukan banyak yang mempercayai adanya ilmu pesugihan melalui cara-cara gaib.

Fenomena ‘babi ngepet’ memiliki sejarah asal mula yang panjang, kali ini mari mendalaminya bersama-sama.

Muncul sejak zaman penjajahan Belanda

Beberapa ahli beranggapan bahwa mitos ini sudah berkembang pada zaman penjajahan Belanda. VOI.id/Tim Redaksi melansir, salah satu dari ahli yang mengkaji sejarah fenomena ini, yakni Christopher Reinhart mengemukakan bahwa mitos ini dipercaya oleh pada petani pada era tanam paksa (1830) yang menaruh curiga pada orang lokal yang kaya secara tiba-tiba karena praktik tengkulak dan pinjaman uang.

Mereka menuding para orang kaya tersebut melakukan ilmu gaib dengan mengubah diri menjadi seekor babi ngepet yang mencuri uang warga. Tudingan itu dilontarkan dalam rangka menurunkan citra orang kaya yang dianggap memeras rakyat dengan menjadi tengkulak.

Berkembang dalam masyarakat karena dipercayai mendatangkan kekayaan instan

Berkat mitos yang berkembang dari kecurigaan tersebut, cerita mengenai babi ngepet menjadi populer di tahun-tahun setelahnya. Masyarakat mulai tertarik untuk mempelajari ilmu gaib babi ngepet untuk memperkaya diri dengan instan.

Maka, timbul berbagai cerita cara mempelajari menjadi babi ngepet seperti dengan menggunakan lilin, kain hitam, dan sebagainya.

Bertahan hingga zaman modern

Berkat pemberitaan mengenai penangkapan seekor babi ngepet di Depok, dapat mengetahui bahwa mitos ini masih dipercayai masyarakat, bahkan di zaman modern seperti ini. Seperti yang dilansir dari situs pemberitaan Suara.com/Rinaldi Aban Rabu, 28 April 2021, warga Kelurahan Bedahan, Kecamatan Sawangan, Kota Depok menangkap seekor babi yang dipercayai sebagai babi ngepet.

Penangkapan ini dilakukan oleh 12 orang yang tidak mengenakan busana pada Senin, 26 April 2021, ujar ketua RW 04 Bedahan, Abdul Rosad. 12 warga tersebut melakukan penangkapan lantaran resah akan kehadiran babi tersebut dibarengi dengan hilangnya harta benda warga.

Itulah penjelasan singkat mengenai sejarah panjang mitos babi ngepet dari zaman penjajahan hingga zaman modern. Semoga memberikan gambaran baru mengenai asal mula mitos tersebut, supaya kamu dapat menyikapi fenomena ini dengan cerdas.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak