alexametrics

Kuat di Babak Pertama, Tottenham Hotspur Dibantai Chelsea di Babak Kedua

Afsal Muhammad
Kuat di Babak Pertama, Tottenham Hotspur Dibantai Chelsea di Babak Kedua
Tottenham Hotspur vs Chelsea. (Instagram/spursofficial)

Pelatih Tottenham Hotspur Nuno Espirito Santo terkesan dengan penampilan kuat timnya di babak pertama dalam kekalahan kandang 3-0 dari Chelsea di Liga Premier Inggris, Minggu (19/9/2021). 

Akan tetapi, ia pun mengakui bahwa Spurs memiliki banyak masalah untuk dipecahkan.

Tottenham menampilkan penampilan energik di paruh pertama pertandingan, tetapi mereka tidak memiliki jawaban ketika Chelsea bangkit kembali setelah turun minum dengan gol-gol dari Thiago Silva, N'Golo Kante dan Antonio Rudiger untuk naik bersama di puncak klasemen.

“Kami berkompetisi dengan sangat baik, kami memainkan sepak bola yang bagus, kami menekan tinggi sehingga kami memiliki kesadaran bahwa kami memiliki banyak hal yang perlu kami tingkatkan, tetapi kesadaran pada babak pertama harus tetap bersama kami sehingga kami dapat membangunnya,” kata Nuno dikutip SuperSport.com, Senin (20/9/2021).

Setelah memenangkan tiga pertandingan pembuka Liga Premier musim ini untuk memimpin klasemen, Tottenham menderita kekalahan 3-0 berturut-turut dan turun ke urutan ketujuh.

Tottenham, yang hanya mencetak satu gol dari permainan terbuka musim ini, bertandang ke Wolverhampton Wanderers untuk pertandingan Caranao Cu Rabu  (23/9/2021) mendatang sebelum menghadapi rival London utara Arsenal dalam derby di Stadion Emirates, Minggu (26/9/2021) mendatang.

"Kami membutuhkan lebih banyak waktu untuk bekerja sama, kami memiliki banyak masalah untuk diselesaikan dan, terutama, kami perlu meningkatkan," tambah Nuno.

Nuno mengungkapkan, Tottenham Hotspur harus mencari solusi yang terbaik untuk memperbaiki banyak permasalahan yang ada di klub tersebut

“Kami perlu menemukan solusi tetapi saya benar-benar positif dan yakin kami akan sampai di sana,” tutup dia.

Sementara itu, Pelatih Chelsea Thomas Tuchel tampak jauh dari bahagia karena timnya adalah yang terbaik kedua selama 45 menit dalam derby London itu.

Dengan skor 0-0 Tuchel menarik gelandang Inggris Mason Mount yang tidak efektif saat turun minum dan memasukkan N'Golo Kante untuk aksi pertamanya sejak cedera di Liverpool pada 28 Agustus 2021.

Kante segera memberi Chelsea kendali atas pertarungan lini tengah dan memicu penampilan dominan di babak kedua yang dibalas dengan gol-gol oleh Thiago Silva, Kante dan Antonio Rudiger.

Kemenangan 3-0 mengangkat level Chelsea di puncak dengan Liverpool dengan 13 poin dari lima pertandingan dan menggarisbawahi kredensial gelar The Blues.

Diminta untuk menjelaskan perbedaan mencolok antara kinerja timnya sebelum dan sesudah jeda, Tuchel mengatakan dia telah berbicara dengan para pemainnya di babak pertama tentang sikap dan intensitas mereka, keduanya, dia menuntut di level tertinggi.

"Kami tidak mengubah sistem, tapi mungkin itu intinya. Kami baru saja mengubah sistem dengan lebih percaya diri, lebih berkualitas, lebih tajam. Kami mengandalkan permainan terampil di babak pertama dan kami lupa membawa sikap yang tepat untuk pertandingan ini,” kata dia.

“Kami memiliki perasaan bahwa setiap duel 50/50 melawan kami dan itu harus berubah. Jika Anda memiliki N'Golo di bangku cadangan dan Anda ingin meningkatkan pola permainan ini, dia adalah pemain yang Anda bawa. Reaksi diperlukan dan kami menunjukkannya. Kami memainkan babak kedua yang sangat kuat untuk pantas mendapatkan kemenangan ini, imbuhnya.

Tuchel menggambarkan Kante sebagai "pemain unik" dan fakta bahwa dia sekarang kembali dari cedera memberi pertanda baik bagi tim Chelsea yang mulai terlihat sangat kuat di seberang lapangan.

"Dia pemain top. Jika Anda memiliki N'Golo, Anda memiliki sesuatu yang dicari semua orang," kata Tuchel.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak