alexametrics

Boncabe: Produk Lokal Pembawa Keberuntungan

Sheny Sheny
Boncabe: Produk Lokal Pembawa Keberuntungan
Bon cabe (DocPribadi/sheny).

Kalau keliling ke mana-mana pasti selalu mampir buat mengisi perut. Kalau bahas "pedas" selalu tertarik dan tidak akan pernah menjadi sesuatu yang basi. Dulu pernah kebesit, gimana caranya biar bisa makan pedes di mana aja, tapi tidak ribet bawanya.

Pernah mau bawa sambal botolan, tapi takut tumpah dijalan atau bocor. Khawatir basi juga kalo ditinggalin gitu aja gak disimpan di kulkas. Sampai akhirnya kenal Boncabe. Mulai coba level 5, ternyata bikin nagih.

Lanjut ke level 10, gurihnya enak tapi pedesnya masih standar. Maju ke level 15, pas tapi kurang nampol pedesnya. Tiba-tiba dikeluarin lagi level 30, sungguh rasanya seperti sempurna. Boncabe ini bisa berperan jadi komplementer maupun substitusi.

Pernah gak ada lauk, bingung mau beli apa, tapi si pembawa keberuntungan ini beneran membawa untung. Menjadi penyelamat aku biar gak sampai kelaparan, makan nasi sama Boncabe doang udah enak banget. Beruntung udah kenal Boncabe. 

Setelah masa perkenalan, sekarang masuk ke eksperimen. Iya, cobain Boncabe ke makanan apapun. Sayangnya gak semua moment nikmati boncabe di captured tapi aku ada beberapa. Baru beberapa hari lalu makan Mie kuah, gabakal sempurna kalo gak di taburin Boncabe.

Coba lagi ke burger buatan sendiri. Iseng taburin Boncabe, rasanya  agak aneh sedikit, tapi bukan ke arah yang gak enak cuman agak kurang sejalan aja. Tapi, sayangnya sekarang sulit buat ke mana-mana sejak pandemi. Tas udah penuh sama segala macam barang protokol. Kalaupun keluar kota, pasti mampir ke mini market buat beli boncabe.

Emang produk ini tuh jujur banget serbaguna. Pakai makan bisa, cemilan bisa, dicampur makanan lain bisa, dan spesialnya dipakai masak bisa. Sejak masuk masa pandemi hobi masak ku semakin menonjol. Tiap pekan pasti coba masakan baru. Hebatnya boncabe nih lagi-lagi keberuntungan banget.

Mau masak korean food, stok cabe bubuk yang biasa dipake khusus buat bikin makanan ini tinggal dikit. Terus lihat ada Boncabe langsung aja diekperimenin, awalnya agak khawatir kalau rasanya gak enak karena ini bukan makanan indonesia melainkan makanan luar.

Pas dicampur ternyata rasanya mirip banget, akhirnya biar lebih hemat sekarang di mixed. Cabe bubuk khusus dicampur sama Boncabe. Itu sebuah keberuntungan buat aku bisa punya Boncabe di rumah. 

Pernah juga ada pengalaman baru pulang dari luar kota dan stok Boncabe ternyata udah habis. Apesnya stok habis pas lagi sibuk-sibuknya jadi gak sempet untuk pergi beli. Alhasil buat sambel biasa ditumis sampe kering banget.

Dari situ keliatan kan, seberapa berartinya Boncabe di kehidupan pencernaan ku. Kalo maagku lagi kambuh aku bakal ngurangi makan pedes, tapi gakbisa ngurangin Boncabe. Biasanya ganti level aja ke 15 atau level 10. Tapi sekarang cari aman jadi stoknya level 15 aja. 

Sanking sukanya sama rasa asin, gurih, pedes, dan kriuk cabe nya Boncabe. Setiap ada produk lain dari Boncabe langsung dicoba. Pernah lagi ke market terus nemu mie Boncabe langsung beli dan dicoba. Rasanya enak tapi agak terlalu kering buat aku dan kurang pedes.

Lalu Boncabe keluarin makaroni pedes. Produknya ini luar biasa, bisa dimakan sekilat mungkin sampe gak sadar kalo tinggal dikit. Lagi-lagi aku pecinta level 15. Coba tes ke anak kecil di rumah, karena mereka makhluk terjujur.

Mereka bilang enak banget tapi pedes, tapi mereka tetep habisin. Agak kaget karena biasanya kalo udah pedes bocil suka gak mau lanjut makan, tapi ini satu mangkok dimakan ber empat langsung ludes. Kerennya aku lupa buat karetin jadi cuman di gulung aja bungkusnya. Ajaib banget makaroninya tetep garing kriuk dan gak lembek sama sekali. 

Pengalaman-pengalaman diatas bersama produk lokal pembawa keberuntungan ini udah describe tentang se rekomen itu Boncabe. Satu info lagi, di hari ditulisnya artikel ini, baru aja ngestok Boncabe lagi . Sekali lagi, produk ini buat aku merasa beruntung karena bisa kenyang dengan bahagia.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak