facebook

9 Fakta Tentang Hastag, yang Harus Kamu Ketahui

supriyatna syahindra
9 Fakta Tentang Hastag, yang Harus Kamu Ketahui
Ilustrasi Twitter (Shutterstock).

Sebagian besar situs media sosial mulai menggunakan tagar sebagai cara untuk menandai postingan. Tetapi dari mana tanda ini berasal, dan bagaimana itu menjadi kata yang umum?

Simbol kecil ini telah membawa perubahan besar dan menyatukan orang dalam banyak hal.

Berikut adalah 9 fakta tentang hashtag.

1. Hashtag ini pertama kali digunakan secara online pada 23 Agustus 2007.

Chris Messina adalah orang pertama yang menyarankan penggunaan hashtag untuk melacak percakapan Twitter.

Dia memberi tahu Twitter tentang ide itu di saat yang buruk, ketika mereka sibuk dengan hal-hal lain, jadi itu dilupakan.

Jadi Messina tetap menggunakannya untuk melihat apakah dia bisa memulai tren. Akhirnya, orang-orang mulai menggunakan Twitter, dan di sinilah hashtag mulai menjadi seperti sekarang ini.

Tagar pertama yang pernah digunakan Messina adalah #barcamp.

2. Hashtag digunakan untuk mengartikan angka atau pound.

Di AS, tanda "pound" pernah dikaitkan dengan "hashtag". Kata Latin untuk satu pon berat adalah "libra pondo."

Pada tahun 1400-an, kata tersebut disingkat menjadi "lb". Pada akhir 1800-an, manual mesin tik model 5 Blickensderfer mengatakan bahwa simbol "#" dapat digunakan untuk berat pon karena tidak ada tombol "lb".

Dalam manual, dikatakan bahwa menempatkan "#" di depan sebuah kata berarti itu adalah angka. Tetapi ketika "#" ditambahkan ke akhir kata, itu berarti berat pon. Ini adalah pertama kalinya "#" digunakan untuk menunjukkan bobot atau angka.

3. Kamu tidak dapat mematenkan hashtag.

Beberapa orang bertanya kepada Messina mengapa dia tidak mematenkan tagar karena dia bisa menghasilkan satu juta dolar darinya. Dia tidak bisa, dan itulah jawabannya.

Meskipun dia tidak punya keinginan untuk melakukannya, dia tidak bisa. Hanya desain, penemuan, proses, atau mesin yang dapat dipatenkan.

Gagasan tentang tagar atau tagar itu sendiri tidak cocok dengan salah satu kategori yang kami cari. Untuk memiliki hashtag, Anda harus merek dagang itu.

4. Sebuah fitur yang disebut "hashflag" diperkenalkan pada tahun 2010.

Selama Piala Dunia 2010, yang diadakan di Afrika Selatan, "hashflag" digunakan di Twitter. Ini hanya ada saat Piala Dunia berlangsung. Ketika permainan selesai, itu berhenti.

Tetapi karena bekerja dengan sangat baik, Twitter membawa kembali tanda pagar untuk Piala Dunia 2014 di Brasil.

Pengguna dapat men-tweet kode negara tiga huruf untuk masing-masing dari 32 negara yang bersaing. Setelah ini diketik ke dalam tagar, bendera negara akan menggantikannya.

5. Tagar sangat populer sehingga muncul di makanan kita.

Selama Piala Dunia 2010, yang diadakan di Afrika Selatan, "hashflag" digunakan di Twitter. Ini hanya ada saat Piala Dunia berlangsung. Ketika permainan selesai, itu berhenti.

Tetapi karena bekerja dengan sangat baik, Twitter membawa kembali tanda pagar untuk Piala Dunia 2014 di Brasil. Pengguna dapat men-tweet kode negara tiga huruf untuk masing-masing dari 32 negara yang bersaing. Setelah ini diketik ke dalam tagar, bendera negara akan menggantikannya.

6. Hashtag ada dalam kamus Oxford.

Kata "tagar" ditambahkan ke kamus Oxford pada Juni 2014. Berikut ini adalah bagaimana Kamus Oxford menggambarkannya:

“A word or phrase with the symbol # in front of it, used on social media websites and apps so that you can search for all messages with the same subject.”

Artinya : “Kata atau frasa dengan simbol # di depannya, digunakan di situs web dan aplikasi media sosial sehingga Anda dapat mencari semua pesan dengan subjek yang sama.”

7. Hastag #Thedress menjadi fenomena viral di Internet pada tahun 2015.

Setelah bertengkar di pernikahan temannya, Caitlin McNeill memasang gambar gaun itu di Tumblr-nya pada 26 Februari 2015.

Dia bertanya apakah gaun itu biru dan hitam atau putih dan emas. Postingan itu menjadi viral dalam semalam, dan 14.000 orang melihatnya setiap detik. Orang-orang mulai membicarakannya di seluruh dunia di situs media sosial lain, seperti Twitter, di mana mereka mulai menggunakan tagar dengan gambar tersebut.

Biru-hitam dan putih-emas menjadi singkatan untuk bagaimana perasaan orang tentang #Thedress.

8. #TwitterBestFandom di-tweet 60.055.339 kali dalam 24 jam.

#TwitterBestFandom memecahkan rekor dunia untuk hashtag yang paling banyak digunakan di Twitter dalam 24 jam pada 17 Maret 2019.

Publik dapat memilih di Penghargaan Soompi Tahunan ke-14 menggunakan #TwitterBestFandom selama 24 jam, dari 16 Maret hingga 17 Maret.

Soompi Awards menghormati yang terbaik dalam musik Korea, TV, dan bentuk hiburan lainnya. Fans diminta untuk memilih tindakan favorit mereka menggunakan hashtag.

9. Hashtag yang paling banyak digunakan pada tahun 2021 di Instagram adalah #love.

Dunia mulai kembali normal pada tahun 2021. Meskipun ada tagar populer tentang peristiwa dunia, #love sejauh ini adalah tagar yang paling banyak digunakan tahun ini.

Kami telah menggunakan #love untuk menunjukkan cinta kepada orang-orang yang kami sayangi, seperti teman, keluarga, rekan kerja, industri, dan bisnis. Mungkin itu menunjukkan bahwa cinta adalah semua yang kita butuhkan untuk bertahan, tidak peduli apa yang terjadi di dunia.

Simbol "#" atau tagar telah berubah dari waktu ke waktu, dan tidak selalu digunakan dengan cara yang sama. Tagar dimulai sebagai tanda pound, yang digunakan pada bantalan nomor telepon.

Namun, kami masih menggunakannya setiap hari karena media sosial. Tagar telah mengambil alih cara kita berbicara satu sama lain dan menemukan informasi di internet, serta cara kita melakukan berbagai hal dalam kehidupan sehari-hari.

Tagar menjadi kata yang dikenal ketika ditambahkan ke Kamus Oxford karena digunakan begitu banyak online dan dalam kehidupan nyata.

Cara mudah untuk berbicara ini telah membantu kami menjelajahi media sosial dan meningkatkan kesadaran.

Jadi, kemana selanjutnya fungsi hashtag dari sekarang?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak