facebook

5 Kondisi Orangtua Memilih Homeschooling untuk Anaknya

supriyatna syahindra
5 Kondisi Orangtua Memilih Homeschooling untuk Anaknya
Ilustrasi homeschooling bersama guru private (Freepik.com/tirachardz)

Di Indonesia, orang tua dapat memilih dari berbagai cara untuk mengajar anak-anak mereka. Full day school adalah sebutan untuk jenis sekolah yang siswanya berangkat dari pagi dan pulang sore. Ada juga sebutan pondok pesantren, yaitu sekolah yang memberikan siswanya tempat tinggal atau asrama. Sebagian besar sekolah memiliki siswa berangkat di pagi hari dan kembali di sore hari.

Dalam masyarakat kita, model sekolah di mana siswa biasanya selalu di rumah tidak terlalu umum. Orang sering menyebut jenis sekolah ini "sekolah rumah" atau lebih sering disebut homeschooling.

Setiap hari, semakin banyak orang ingin mengajar anak-anak mereka di rumah. Internet memudahkan orang untuk berbagi informasi tentang homeschooling. Masalahnya sekarang adalah sulitnya menemukan orang-orang yang melakukan homeschooling. Masih belum banyak kelompok homeschooling yang diketahui masyarakat.

Orang tua memilih homeschooling untuk anak-anak mereka karena sejumlah alasan. Karena sebagian orang tua masih belum yakin apakah mereka harus memulai homeschooling atau tidak.

Berikut 5 hal yang memungkinkan orang tua beralih ke homeschooling:

1. Berbeda pandangan masalah kurikulum

Sebuah sekolah yang baik akan memiliki kurikulum yang dipikirkan dengan matang yang dapat digunakan untuk waktu yang lama. Dan semua siswa akan mengikuti kurikulum yang sama. Misalnya, seorang siswa SD kelas 2 yang tidak bisa membaca dan menulis matematika (calistung) akan terus diuji oleh gurunya sampai ia bisa melakukannya. Sehingga ketika anak masuk sekolah tidak membuat pekerjaan guru semakin berat.

Di satu sisi, ada orang tua yang merasa tidak perlu memaksa anaknya belajar bermain cello di kelas awal. Karena akan membuat anak-anak cepat kehilangan minat sekolah.

2. Memuluskan impian anak

Ketika anak-anak kita berada di pra-sekolah, ada baiknya bertanya kepada mereka apa yang mereka inginkan ketika mereka besar nanti. Orang tua harus dapat mengetahui, kurang lebih, bakat atau aktivitas apa yang paling diinginkan anak mereka dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini. Anak-anak yang suka memasak dan pandai dalam hal itu harus bekerja keras untuk masuk ke sekolah di mana memasak adalah bagian besar dari kurikulum. Di sini, orang tua memainkan peran yang sangat penting dalam memastikan bahwa bakat anak-anak mereka digunakan dengan cara yang terbaik.

3. Menginginkan waktu istirahat dan bermain anak lebih banyak

Anak-anak bisa sangat lelah dari kegiatan sekolah, terutama jika mereka memiliki terlalu banyak pelajaran. Meskipun anak-anak masih kecil, mereka sebenarnya membutuhkan waktu yang cukup untuk istirahat, juga waktu untuk bermain. Jika pendidikan mereka tidak terikat pada sekolah formal, orang tua dapat memberi mereka waktu istirahat yang cukup.

4. Tidak cocok dengan metode pengajaran sekolah formal

Metode pengajaran standar telah digunakan di sebagian besar sekolah. Dengan metode ini diharapkan tercapai tujuan tertentu, seperti semua mahasiswa lulus.

Tetapi dalam beberapa situasi, anak-anak tidak dapat mengikuti cara mengajar ini. Bisa jadi anak akan lebih baik mengajar di luar kelas.

Karena itu, nilai anak selalu lebih buruk daripada anak-anak lain. Jadi, satu-satunya cara untuk membantu anak adalah dengan menunjukkan kepadanya cara yang sama sekali berbeda untuk melakukan sesuatu.

5. Ingin menjalin kebersamaan dengan anak secara lebih intens

Disadari atau tidak, masa kecil kita yang lucu dan bahagia akan berlalu dengan cepat. Anak-anak kita sudah remaja, dan mereka bahkan tidak mengetahuinya. Yang dulu suka minta digoyang, sekarang malah nggak mau digendong. Anda bisa merasakan betapa cepatnya waktu berjalan.

Perasaan ini terjadi karena orang tua dan anak tidak menghabiskan banyak waktu bersama. Pekerjaan menghalangi waktu yang seharusnya dihabiskan bersama anak-anak.

Jadi, jika orang tua tidak ingin waktu bersama anak terlalu cepat berlalu, mereka bisa mulai memilih untuk menyekolahkan anaknya di rumah.

Ini adalah lima alasan mengapa orang tua mungkin memilih untuk mengajar anak-anak mereka di rumah daripada mengirim mereka ke sekolah.

Pilihan ini tentu saja akan memiliki beberapa efek. Beberapa hal yang perlu disiapkan adalah pikiran orang tua dan anak, kurikulum, dan waktu belajar. Dan penting untuk tidak melupakan betapa konsistennya orang tua saat menyekolahkan anak di rumah. Jangan sampai anak bingung karena tidak mengerti cara belajar.

Kabar baiknya, Permendikbud 129 Tentang homeschooling memastikan homeschooling juga dilindungi oleh negara. Jadi orang tua tidak perlu lagi khawatir untuk melindungi anak-anaknya secara hukum. Ikuti saja rencana yang sudah dibuat.

Anak-anak adalah hal terbaik yang bisa terjadi pada sebuah keluarga. Jadi dia pantas masuk ke sekolah terbaik. Jika Anda harus pergi ke sekolah rumah, orang tua Anda harus membuatnya sebaik mungkin. Jika itu benar, maka mimpi kecil bisa berubah menjadi besar.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak