alexametrics

3 Sumber Pneumonia yang Perlu Diketahui

Afsal Muhammad
3 Sumber Pneumonia yang Perlu Diketahui
Orang Sakit. (Pixabay.com)

Gejala utama pneumonia antara laim sulit bernapas, nyeri dada, batuk, dan demam dan biasanya sama, apa pun jenis pneumonia yang Anda derita. Namun ada lebih dari satu penyebab pneumonia dan mencari tahu penyebab penyakit Anda dapat membantu dokter mengobati kondisi Anda secara efektif.

Pada tingkat paling dasar, pneumonia adalah infeksi paru-paru yang menyebabkan peradangan dan penumpukan cairan di kantung udara atau alveoli paru-paru, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Ini dapat menyebabkan penyakit ringan hingga berat pada orang-orang dari segala usia.

Meskipun Anda lebih mungkin terkena pneumonia jika Anda seorang perokok atau memiliki kondisi medis yang mendasari seperti diabetes atau penyakit jantung, setiap orang dari segala usia bisa terkena pneumonia, Raymond Casciari, MD, seorang ahli paru di Rumah Sakit St. Joseph di Orange, California, memberi tahu Health.

Untungnya, pneumonia tidak sepenuhnya tidak dapat dihindari. Mungkin vaksin dapat membantu mencegah beberapa jenis pneumonia, begitu juga dengan mempraktikkan kebersihan tangan yang baik dan mendisinfeksi permukaan yang sering disentuh. Tetap saja, pneumonia terjadi. Pada tahun 2017, 3 juta orang didiagnosis menderita pneumonia di ruang gawat darurat di seluruh AS, menurut data dari CDC—dan itu tidak termasuk orang yang didiagnosis oleh dokter perawatan primer mereka.

Agar tetap sehat dan bebas pneumonia (setidaknya sebisa mungkin secara manusiawi), akan sangat membantu jika Anda mempersenjatai diri dengan semua fakta tentang pneumonia—termasuk apa yang paling sering menyebabkan infeksi paru-paru. Di sini, para ahli menjelaskan tiga penyebab utama pneumonia, dan apa yang perlu Anda ketahui tentang masing-masing.

Bakteri

Bakteri.(Pixabay.com)
Bakteri.(Pixabay.com)

Pneumonia bakteri biasanya disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae, yang hidup di saluran pernapasan bagian atas, kata Dr. Casciari. "Ini adalah penyebab paling umum dari pneumonia," kata dia dikutip Health.com.

Pneumonia bakteri bisa menjadi komplikasi dari infeksi virus, seperti pilek atau flu; karena aspirasi atau menghirup cairan seperti air liur atau muntah; atau Anda bisa mengembangkannya sendiri.

"Dulu paru-paru dianggap sebagai lingkungan yang steril, tanpa bakteri. Sekarang kita tahu bahwa ini tidak benar dan paru-paru 'dijajah' oleh bakteri yang tidak berbahaya dalam keadaan biasa," Marc A. Sala, MD , seorang ahli paru dan asisten profesor kedokteran di Northwestern Medicine.

Namun, dalam beberapa situasi, seperti setelah infeksi virus yang mengganggu keseimbangan bakteri di paru-paru Anda, Anda dapat mengembangkan pneumonia bakteri.

Meskipun Streptococcus pneumoniae adalah penyebab utama pneumonia bakteri, itu bukan satu-satunya penyebab. Jenis bakteri lain yang diketahui menyebabkan pneumonia, menurut sumber MedlinePlus Perpustakaan Nasional AS, meliputi:

  • Legionella pneumophila (pneumonia yang disebabkan oleh bakteri ini lebih dikenal sebagai penyakit Legionnaires)
  • Mycoplasma pneumoniae
  • Chlamydia pneumoniae
  • Haemophilus influenzae

Pneumonia bakteri biasanya diobati dengan antibiotik oral. Namun, dalam kasus yang lebih parah, pasien dapat diberikan antibiotik IV, perawatan pernapasan, atau terapi oksigen. Juga perlu diperhatikan, menurut CDC: Vaksin pneumokokus dapat membantu menurunkan risiko tertular pneumonia bakteri dari Streptococcus pneumoniae.

Virus

Virus.(pixabay.com)
Virus.(pixabay.com)

Ada banyak virus yang dapat menyebabkan pneumonia virus. Respiratory syncytial virus (RSV) adalah penyebab paling umum pneumonia pada anak-anak, tetapi virus influenza dan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, adalah penyebab utama pneumonia pada orang dewasa. MedlinePlus mengatakan flu biasa juga berpotensi menyebabkan pneumonia.

"Cara khas seseorang mengembangkan pneumonia adalah dengan terpapar tetesan atau aerosol dari seseorang yang memiliki infeksi aktif, yang mengakibatkan peradangan dan respons imun, yang kemudian kami sebut sebagai pneumonia," kata dr Sala dikutip Health.com. 

Pengobatan untuk pneumonia virus biasanya melibatkan penggunaan pengobatan antivirus seperti oseltamivir (Tamiflu) atau remdesivir. Dan seperti halnya dengan pneumonia bakteri, orang dengan kasus yang parah mungkin memerlukan oksigen tambahan atau perawatan pernapasan.

Beberapa vaksin dapat membantu menurunkan risiko Anda terkena pneumonia virus, termasuk vaksin flu dan vaksin COVID-19.

Jamur

Jamur.(pixabay.com)
Jamur.(pixabay.com)

Pneumonia jamur lebih merupakan masalah potensial bagi orang dengan komplikasi kesehatan kronis atau sistem kekebalan yang lemah. Nicola Hanania, MD, seorang ahli paru di Baylor College of Medicine, memberi tahu Health bahwa dokter "tidak benar-benar melihat pneumonia jamur pada orang dengan sistem kekebalan normal." Tetapi bagi penderita diabetes, AIDS, HIV, atau kanker, ini mungkin berisiko.

"Pada umumnya, pneumonia jamur tidak menjadi masalah bagi kebanyakan orang di AS, dengan pengecualian beberapa organisme," tambah Dr. Sala. Infeksi jamur yang paling sering dikaitkan dengan pneumonia, menurut MedlinePlus, meliputi:

  • Pneumocystis pneumonia (PCP), disebabkan oleh jamur Pneumocystis jiroveci
  • Valley fever atau coccidioidomycosis, disebabkan oleh jamur Coccidioides
  • Histoplasmosis, disebabkan oleh jamur Histoplasma
  • Cryptococcosis, disebabkan oleh jamur Cryptococcus neoformans dan Cryptococcus gattii

Dengan pneumonia jamur, orang sering terinfeksi ketika mereka menghirup spora jamur tertentu. Dokter biasanya akan mengobati pneumonia jamur dengan obat antijamur seperti flukonazol.

Jika Anda mengalami salah satu tanda umum pneumonia seperti demam, menggigil, batuk, dan sesak napas, antara lain dokter mengatakan penting untuk mencari pengobatan, apa pun penyebabnya.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak