facebook

Mengenal Trust Issue: Krisis Kepercayaan pada Orang Lain yang Tak Bisa Diremehkan

Bunga Asrinia Tanjung
Mengenal Trust Issue: Krisis Kepercayaan pada Orang Lain yang Tak Bisa Diremehkan
Ilustrasi seseorang yang memiliki trust issue. (Unsplash)

Trust issue atau bisa disebut krisis kepercayaan, adalah situasi ketika seseorang mengalami rasa sulit untuk percaya kepada orang lain. Krisis kepercayaan ini disebabkan oleh beberapa faktor tertentu, seperti mendapati pengkhianatan, disakiti, dikecewakan, diabaikan, dan lain sebagainya. Permasalahan trust issue tidak bisa kita anggap permasalahan yang remeh. Sebab seseorang yang memiliki trust issue dalam hidupnya, akan menghambat perkembangan diri dalam hidupnya.

Pada dasarnya dalam hidup manusia adalah makhluk sosial yang tentunya akan membutuhkan bantuan orang lain untuk membantu kita. Oleh karena itu, akan menjadi permasalahan yang sangat penting apabila seseorang yang memiliki trust issue terhadap orang-orang di sekitarnya.

Apabila trust issue sudah menguasai diri, hal ini akan berdampak beriringan dengan pikiran-pikiran yang buruk terhadap orang lain. Misalnya, beranggapan bahwa orang-orang disekitar kita akan mengecewakan, menyakiti, melukai dan sebagainya. Tindakan tersebut merupakan salah satu awal mula lahirnya trust issue pada diri seseorang. 

Lalu, bagaimana cara kita mengatasi trust issue? Sebelum kita membahas lebih lanjut bagaimana cara mengatasinya, mari kita kenali dahulu ciri-ciri dan penyebab dari trust issue.

Ciri-Ciri Trust Issue.

1. Mudah Curiga dengan Orang Lain

Mencurigai seseorang hal yang sangat lumrah jika seseorang tersebut pernah menyakiti diri kita sendiri. Namun, dalam kehidupan sehari-hari jika selalu mencurigai orang lain tanpa sebab dan permasalahan yang jelas, sudah terlihat bahwa kita sudah mengalami krisis kepercayaan kepada orang lain. 

2. Menghindari Berhubungan Lebih Dalam dengan Orang Lain

Seseorang yang mengalami krisis kepercayaan cenderung lebih takut memiliki hubungan yang mendalam dengan orang lain dan hanya berkomunikasi seperlunya saja tanpa ada pembahasan yang lebih intens. Hal tersebut mungkin faktor dari trauma dikehidupan masa lalu yang mengakibatkan seseorang sulit mempercayai orang yang baru.

3. Sulit Memaafkan Kesalahan Orang Lain

Orang lain yang melakukan kesalahan kecil akan menjadi kesalahan besar menurut sudut pandang seseorang yang mengalami krisis kepercayaan atau trust issue. Mungkin bagi seseorang yang tidak mengalami krisis kepercayaan, ini adalah kesalahan yang kecil.

Namun, hal tersebut justru berdampak besar bagi orang yang mengalami krisis kepercayaan atau trust issue. Sebab, hal tersebut dapat dikaitkan dengan kesalahan dari seseorang yang dahulu dan menyakiti kita di masa lalu.

4. Menjadi Posesif atau Protektif Terhadap Orang Tersayang

Rasa khawatir akan muncul dalam diri seseorang yang memiliki trust issue kepada orang-orang yang disayangi, seperti keluarga, kekasih serta kerabat karena takut akan menyakitinya. Oleh karena itu, seseorang yang memiliki krisis kepercayaan menjadi lebih posesif untuk menghindari permasalahan yang sama supaya tidak terulang di kemudian hari.

Penyebab Terjadinya Trust Issue.

1. Pengalaman kehidupan yang buruk dari masa lalu, atau bisa juga masa kini

Pengalaman yang menyebabkan trauma pada diri sendiri, seperti dibohongi seseorang, pencurian, kecelakaan, dan sebagainya. Sehingga berdampak sekali bagi seseorang yang mengalami kejadian buruk ini di kehidupan selanjutnya. 

2. Kegagalan dalam hubungan asmara.

Trust Issue bisa juga terjadi dalam ranah hubungan asmara. Sebagai contoh, orang yang mengalami Trust Issue pernah dikecewakan oleh orang yang ia sayangi, seperti sering dibohongi, diselingkuhi, atau diperlakukan tidak baik lainnya.

Cara Mengatasi Trust Issue.

Mengatasi trust issue atau krisis kepercayaan dalam diri seseorang memiliki berbagai caranya masing-masing. Tergantung seseorang tersebut mau mengatasinya seperti apa untuk menghilangkan trust issue. Oleh karena itu, saya melakukan sesi wawancara untuk mengobservasi bagaimana cara mengatasi trust issue di dalam diri seseorang yang pernah mengalaminya.

Sesi wawancara ini saya lakukan bersama teman saya bernama Irena Khairunnisa mahasiswi dari Bina Nusantara University dengan jurusan Marketing Communication, yang pernah mengalami trust issue satu tahun lalu. Hasil dari wawancara saya dan Irena, Irena mengatakan bahwa ada beberapa poin-poin penting untuk mengatasi trust issue, yaitu:

  1. Mau mencoba untuk mempercayai orang lain.
  2. Memahami cara kerja untuk mempercayai seseorang.
  3. Melawan pikiran-pikiran yang negatif dengan memberanikan diri untuk berkomunikasi.
  4. Ambil resiko emosional.
  5. Belajar untuk menerima keadaan.
  6. Memaafkan kesalahan orang lain dan diri sendiri.
  7. Memberikan kesempatan kepada orang lain yang sudah menyakiti dan mengecewakan.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak