facebook

3 Tips Penting Waktu Sahur agar Tetap Bugar Sepanjang Puasa

Safira Falah
3 Tips Penting Waktu Sahur agar Tetap Bugar Sepanjang Puasa
Ilustrasi makanan sehat.[pexels.com/Jonathan Borba]

Bulan Ramadan merupakan momen dimana umat muslim menjalankan ibadah puasa selama satu bulan penuh. Di negara kita sendiri, Indonesia, umumnya waktu berpuasa memakan kurang lebih 13 jam per hari.

Sebagian dari kita mungkin berpikir, makan banyak saat sahur akan membantu tubuh lebih bertenaga dan kenyang lebih lama, tapi tak jarang kita justru merasa lemas dan mengantuk selama berpuasa.

Makan berlebih waktu sahur bukanlah solusi yang tepat untuk menjaga kebugaran tubuh. Agar kondisi tubuh dan pencernaan tak menghambat aktivitas di bulan puasa, kita sebaiknya mengatur menu sahur yang sehat.

Berikut 3 tips yang dirangkum dari alodokter.com, sehatq.com, dan sahabatnestle.co.id, simak baik-baik, ya!

1. Kurangi konsumsi karbohidrat simpleks dan makanan instans

Karbohidrat simpleks mengandung gula sederhana yang mudah diserap oleh tubuh. Gula jenis ini cepat menaikkan dan menurunkan gula darah sehingga tubuh mudah merasa lemas dan mengantuk. Baik nasi putih, roti, gorengan, maupun makanan instan adalah contoh karbohidrat simpleks yang sering dijadikan menu sahur andalan.

Terlepas dari cara penyajiannya yang praktis, ada baiknya kita mengganti karbohidrat simpleks dengan karbohidrat kompleks. Karbohidrat kompleks mengandung gula kompleks yang lebih lama larut dalam tubuh sehingga menjaga kadar gula darah tetap stabil, contohnya nasi merah, umbi-umbian, dan gandum.

Ada pula protein yang dikenal sebagai sumber energi. Protein bisa kita dapat dari ikan, telur, tempe, atau susu. Selain membuat kenyang lebih lama, protein sangat baik dikonsumsi sebagai cadangan energi dan pembentuk jaringan sel, dengan begitu organ dan fungsi tubuh dapat bekerja secara optimal selama kita berpuasa.

2. Ganti dengan buah dan sayur

Buah dan sayur merupakan alternatif yang tepat sebagai menu sahur sehat yang mengenyangkan. Selain kaya akan serat, buah dan sayur mengandung karbohidrat, vitamin, dan mineral yang mampu mempertahankan energi serta cairan dalam tubuh.

Salah satu buah yang identik dengan bulan Ramadan adalah kurma. Di samping rasanya yang manis, kurma sangat direkomendasikan untuk dikonsumsi saat sahur. Kandungan serat dan mineral yang tinggi dapat membantu melancarkan pencernaan, membuat kenyang lebih lama, dan mencegah dehidrasi selama berpuasa.

3. Cukup minum air dan hindari minuman berkafein

Salah satu fungsi ginjal adalah membuang zat dan cairan berlebih melalui urine. Nyatanya minum banyak air di waktu sahur justru dapat mengganggu kerja ginjal. Ginjal akan bekerja lebih keras dalam memproduksi urine, inilah mengapa kita lebih sering buang air kecil setelah sahur.

Begitu pula minuman berkafein seperti kopi. Kopi memiliki efek diuretik yang dapat merangsang pembuangan urine, akibatnya cairan tubuh akan berkurang lebih cepat sehingga lebih rentan mengalami dehidrasi. Oleh karena itu, sebaiknya hindari minum kopi saat sahur bila tak begitu dibutuhkan.

Itulah 3 tips yang bisa kalian ikuti. Pastikan agar kalian tak makan minum berlebihan, ya! Makan berlebihan bisa mengakibatkan asam lambung, terganggunya sistem pencernaan, hingga rasa tak nyaman pada perut, lho!

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak