facebook

Psychological First Aid: Ini Seputar P3K Psikologi yang Wajib Kalian Tahu

Gustya Revor
Psychological First Aid: Ini Seputar P3K Psikologi yang Wajib Kalian Tahu
Ilustrasi kotak P3K. (pexels.com)

Kalian pernah nggak sih menemukan teman atau saudara kalian yang sedang mengalami gangguan emosional atau gangguan psikologis tapi kalian nggak tahu harus ngapain? Kalian merasa tidak tega melihat mereka menderita tapi kalian tidak tahu harus mulai dari mana untuk membantu menenangkan.

Artikel ini akan membantu kalian mengenal cara-cara melakukan Psychologycal First Aid atau PFA yang akan sangat berguna bagi kehidupan kalian nantinya.

Dikutip dari materi e-course dari futurelearn.com, Psychological First Aid atau PFA ini merupakan cara untuk memberikan pertolongan secara psikologis maupun psikososial sesegera mungkin setelah terjadinya keadaan yang darurat, misalnya bencana alam, wabah penyakit, atau peristiwa traumatis lainnya. Seperti yang sudah kita tahu, peristiwa traumatis di atas dapat berdampak stress, gangguan kecemasan, kesedihan dan ketakutan.

Dampak trauma bagi sebagian orang mungkin tidak terlalu terlihat, namun tidak jarang juga ada orang yang langsung menunjukkan reaksi berlebihan ketika tertrigger sesuatu yang berhubungan.

Beberapa tanda-tanda kesusahan trauma seseorang yang bisa kalian jadikan patokan antara lain:

1. Adanya Reaksi Emosional

Reaksi emosional adalah perasaan yang datang dari perasaan dan hasil dari reaksi seseorang terhadap sesuatu. Hal itu meliputi:

  1. Ketakutan/kecemasan
  2. Rasa tidak berdaya/putus asa
  3. Demotivasi (kehilangan dorongan dalam melakukan sesuatu)
  4. Rasa bersalah
  5. Munculnya kemarahan/rasa frustasi
  6. Kesedihan mendalam
  7. Merasa kesepian

2. Terdapat Reaksi Kognitif/Pikiran

Reaksi ini meliputi:

  1. Susah konsentrasi/konsentrasi sering terganggu
  2. Adanya kebingungan/disorientasi
  3. Munculnya berbagai pikiran yang mengganggu
  4. Disosiasi (perasaan terputus dari diri sendiri atau dunia sekitar)/adanya penolakan
  5. Perasaan selalu waspada
  6. Adanya gangguan memori

3. Adanya Reaksi Sosial

Reaksi ini muncul berhubungan dengan interaksi seseorang dengan sekitarnya. Tanda-tandanya adalah:

  1. Mengurangi kepercayaan diri
  2. Penarikan/penghindaran
  3. Konflik interpersonal
  4. Hilang minat merawat diri
  5. Perilaku obsesif komplusif terutaman dalam hal kebersihan

4. Munculnya Reaksi Fisik

Reaksi fisik yang tumbuh dan menjadi tanda seseorang mengalami trauma adalah:

  1. Sesak nafas
  2. Detak jantung meningkat
  3. Keringat berlebih
  4. Jantung berdebar
  5. Otot tegang
  6. Gejala gastrointestinal atau kelainan sistem pencernaan makanan
  7. Sakit kepala
  8. Energi terkuras
  9. Sulit tidur/insomnia
  10. Perubahan kebiasaan makan

PFA bisa dilakukan siapapun termasuk siapapun yang berada di sekitar kita, tentu dengan beberapa kompetensi yang harus dikuasai seperti: menjadi pendengar yang baik, menggali informasi mengenai suatu kejadian traumatis korban, kemampuan koping aktif (penanganan mengatasi tekanan), membantu mereka terhubung dengan orang yang mereka sayang serta mengetahui cara menjaga kesehatan mereka dengan menghubungkan akses dukungan sosial dengan keluarga, kerabat atau pihak professional.

Lalu bagaimana kita mempraktekkan PFA dalam kehidupan sehari-hari? Tahapan dalam praktek PFA terdiri dari beberapa hal berikut:

1. Membangun Komunikasi Efektif

Komunikasi efektif ini berupa memulai percakapan, memperhatikan dan mendengarkan secara aktif, menerima/memvalidasi perasaan, menenangkan yang tertekan, menanyakan tentang kebutuhan dan kekhawatirannya, membantu menemukan solusi dalam permasalahan mereka

2. Mendengarkan Secara Aktif

Mendengarkan ternyata juga memiliki teknik khusus untuk membantu menenangkan korban trauma terutama dibarengi dengan empati yang tinggi, hal-hal yang harus diperhatikan dalam mendengatkan aktif adalah:

  • Perhatikan nada suara, bahasa tubuh, dan kontak mata
  • Dengarkan apa yang dikatak lawan bicara kalian dan klarifikasi pemahaman dengan mengulang, meringkas, atau merefleksikan kembali apa yang hendak mereka coba sampaikan
  • Tunjukkan bahwa kalian sedang mendengarkan dengan menunjukkan gestur anggukan, gumaman, atau respon lain seperti 'oke, lalu bagaimana?' atau 'saya paham'
  • Gunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti
  • It's okay jika kalian menemukan orang yang kesulitan dalam menjelaskan, katakan pada mereka bahwa tidak masalah jika mereka enggan atau malu menceritakannya

Itu dia sedikit mengenai Psychological First Aid yang cocok kalian praktekkan dalam keseharian. Siap untuk menjadi mental health wellbeing promotor?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak