facebook

Makna Penting Menulis untuk Keabadian, Kamu Perlu Tahu!

Juandi Manullang
Makna Penting Menulis untuk Keabadian, Kamu Perlu Tahu!
Ilustrasi gambar menulis (pixabay)

Pramoedya Ananta Toer pernah berkata "Orang boleh pandai setinggi langit, Tapi selama ia tidak menulis maka ia hilang didalam masyarakat dan sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian."

Dari perkataan tersebut memiliki makna yang luar biasa dan penting untuk kita ketahui bahwa menulis bukanlah pekerjaan yang sia-sia. Menulis bukanlah pekerjaan yang harus diremehkan karena menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Apa maksudnya menulis untuk keabadian?. Maksudnya adalah penulis yang selama ini kamu kenal akan dikenal dan dikenang abadi oleh pembaca dan banyak orang. 

Manusia memang akan meninggal dunia tetapi tulisan tak akan pernah hilang atau sirna sampai kapanpun. Meskipun penulisnya meninggal dunia tetapi dia akan dikenang abadi karena tulisan-tulisannya.

Setidaknya, penulis yang telah tiada akan dikenal sebagai penulis dan sosoknya akan dilihat dari tulisan-tulisannya. Apa yang sudah digoreskan oleh penulis dalam tulisannya, itulah ciri-ciri, karakter dan jiwa dari penulis tersebut.

Oleh karena itu, penulis itu akan abadi dibandingkan orang yang bukan penulis. Jika kamu rindu atau kangen pada seorang penulis maka baca tulisannya. Akan tetapi, jika kamu rindu atau kangen pada orang yang bukan penulis, pasti kamu tidak tahu bagaimana meluapkan rasa kangen tersebut.

Jadi, penulis maupun menulis adalah pekerjaan yang baik, mulia dan akan dikenang. Siapa saja yang mungkin menganggap remeh atau sepele dengan seorang penulis karena tak bisa membawa kekayaan dan kehidupan yang lebih dari cukup, alangkah baiknya tidak lagi beranggapan demikian.

Menjadi seorang penulis bukanlah hal yang gampang dan tidak banyak orang yang bisa menulis dan produktif menulis. Sebab itu, menjadi penulis adalah pekerjaan yang sulit.

Layak juga pekerjaan sebagai penulis ini dianugerahi sebagai pekerjaan yang abadi. Dia tak akan mati diterpa badai dan ombak tetapi akan hidup selama-lamanya karena tulisan-tulisannya yang menginspirasi.

Khusus bagi masyarakat luas harapannya mengerti makna penting menulis untuk keabadian tersebut. Hanya menjadi penulislah gelar keabadian tersebut disematkan. 

Oleh karena itu, yuk, semangat untuk menulis dan belajarlah menulis demi sebuah keabadian. Ketika kita telah tiada, tapi akan dikenang abadi melalui goresan tulisan-tulisan kita.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak