alexametrics

Hoaks Covid-19 Membahayakan Siapa Saja?

Taufan Rizka Purnawan
Hoaks Covid-19 Membahayakan Siapa Saja?
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Melihat fenomena Covid-19 di Indonesia, sangat disayangkan, masih ada saja yang tetap masa bodoh pada ancaman bahayanya. Bahkan ada yang menganggap Covid-19 itu tidak ada. Segelintir orang lain lagi, mereka mengatakan bahwa Covid-19 adalah teori konspirasi. Sampai-sampai, tidak sedikit yang menuding bahwa banyak rumah sakit yang 'mengcovidkan' pasien.

Isu-isu liar yang berkembang di masyarakat dibarengi dengan adanya teori-teori konspirasi Covid-19. Padahal teori konspirasi tersebut secara kebenaran ilmiahnya masih perlu ditelaah lagi. Pasalnya, hampir keseluruhan teori-teori konspirasi adalah cocoklogi atau mengaitkan satu kejadian dengan kejadian yang lain.

Berita hoaks Covid-19 tampaknya menjadi konsumsi publik untuk bahan bacaan mereka. Padahal sudah jelas banyak pakar medis yang lebih berkompeten memberikan penjelasan-penjelasan ilmiah perihal Covid-19 dan langkah-langkah pencegahannya. Sungguh menjadi prihatin apabila literasi di masyarakat sangat kritis.

Hal yang semakin mencuat dengan isu pasien sengaja dicovidkan oleh rumah sakit, justru malah membuat masyarakat semakin tidak percaya dengan paramedis dan tenaga kesehatan dalam menangani Covid-19. Padahal isu pasien sengaja dicovidkan perlu data dan fakta yang penuh pertanggungjawaban.

Tenaga kesehatan dalam memberikan diagnosis Covid-19 tentunya mengikuti standar operasi dan prosedur yang berlaku, serta bekerja berdasarkan standar kode etik profesi medis. Toh semisal ada data dan bukti yang kuat bahwa ada oknum yang sengaja mengcovidkan pasien, tinggal laporkan ke otoritas yang berwenang.

Yang jelas, berita hoaks tentang Covid-19 sebagaimana bertebaran di mana-mana membuat kondisi saat ini semakin runyam. Informasi yang sangat tidak jelas kebenarannya justru semakin memperparah kondisi. Sudah seharusnya pihak berwenang lebih masif dalam menindak penyebaran berita hoaks Covid-19 yang semakin meresahkan.

Ingat penyebaran berita hoaks Covid-19 sama bahayanya dengan penyebaran Covid-19 yang semakin agresif. Selalu memilah dan memilih informasi mana yang benar dan mana yang bohong.

Jangan mudah percaya akan berita hoaks Covid-19. Karena dengan banyaknya berita hoaks Covid-19, semakin memperberat tugas tenaga medis yang berada di garis depan melawan Covid-19.

Jadilah masyarakat yang cerdas dan bijak dalam penyebaran arus informasi yang sangat deras. Selalu kritis dan mencari kebenarannya atas suatu informasi yang masih diragukan kebenaarannya.

Informasi apapun yang kita sebarkan terkait Covid-19 di media sosial tentu berpengaruh pada keselamatan semua orang.

Kita percayakan kepada ahlinya yang berkompeten dalam bidangnya terkait Covid-19. Banyak pakar epidemiolog yang dengan gamblang memberikan pemaparan ilmiahnya di media televisi tentang Covid-19 dan pencegahannya.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak