facebook

4 Candaan yang Kurang Baik untuk Anak, Jadilah Orang Tua yang Bijak!

Mutami Matul Istiqomah
4 Candaan yang Kurang Baik untuk Anak, Jadilah Orang Tua yang Bijak!
Ilustrasi orang tua dan anak (Freepik.com/drazen zigic)

Sejatinya, seseorang selalu memberikan candaan agar pendengarnya merasa terhibur dan tertawa. Begitu juga ketika orang tua bercanda kepada anak. Seharusnya orang tua bisa memberikan candaan yang membuat anak merasa terhibur, lalu tertawa. 

Sayangnya, ada beberapa candaan yang memang justru membuat anak merasa tidak nyaman, takut, sakit hati, tersinggung, bahkan seolah sedang disudutkan. Bercanda yang seperti apa itu?

1. Menakut-nakuti 

Gaya menakut-nakuti sering digunakan oleh orang tua untuk bercanda kepada anaknya. Namun, siapa sangka bahwa dengan menakut-nakuti anak tersebut benar-benar bisa membuat anak ketakutan. Anehnya, banyak orang tua yang merasa senang ketika anaknya ketakutan. Itu artinya candaannya berhasil, pikirnya. 

Anak yang tumbuh dengan dipenuhi rasa takut akan kesulitan memulai banyak hal dalam kehidupannya. Dia akan cenderung menjadi anak yang pemilih dan sulit untuk berbaur dengan sekitar. 

2. Ancaman 

Pernah tidak kita mengatakan kepada anak "Kalau kamu begitu terus, nanti ibu tinggal, lho!" Tanpa kita tahu bahwa hal tersebut akan membuat anak merasa khawatir.

Pada saatnya nanti anak tahu bahwa yang dikatakan orang tuanya adalah bohong, maka akan rusak kepercayaan yang anak berikan kepada orang tuanya. Padahal, bukankah orang tualah yang seharusnya bisa menjadi tempat nomor satu untuk anak menaruh kepercayaan? 

3. Bercanda tentang fisik 

Orang tua biasanya menganggap bahwa membicarakan tentang fisik anak termasuk salah satu hal lucu yang bisa dia sampaikan kepada anaknya. Misalnya dengan mengatakan 'Jangan duduk di situ nanti jeblos, kan kamu gendut". 

Sadarkah kita, bahwa kata gendut yang kita ucapkan akan tertanam dalam diri anak dan menjadi penghambat baginya untuk bereksplorasi. Anak akan merasa minder untuk melakukan banyak hal, karena dia merasa dirinya anak yang gendut, dan hanya akan menjadi perusak. 

4. Mengancam dengan membawa nama orang lain 

Banyak anak yang takut dengan dokter karena terbiasa ditakut-takuti perihal dokter sejak kecil. Misalnya "Kalau makannya gak habis, nanti di suntik pak dokter, lho!" Hal itu akan membuat anak tumbuh dengan membawa kata dokter sebagai sesuatu yang dia takuti. 

Padahal, bukankah kenyataannya tidak seperti itu? Bahkan lambat laun, anak juga harus berinteraksi dengan dokter. Misalnya adalah ketika mengecek kesehatan. Ketika anak sudah terlanjur takut, maka sulit untuk membuatnya bisa berinteraksi dengan orang lain. 

Itu dia 4 bercanda yang kurang baik untuk anak. Semoga bisa menjadikan kita orang tua yang lebih bijak dalam menjalani segala sesuatunya, apalagi menyangkut tentang tumbuh kembang anak. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak