alexametrics

Anak Susah Nurut? Jangan Diancam, Kamu Bukan Preman!

Anggoro Kasih
Anak Susah Nurut? Jangan Diancam, Kamu Bukan Preman!
Ilustrasi pola asuh anak. (Shutterstock)

Saat masih kecil boleh jadi anakmu akan mempan diancam, namun saat ia dewasa kamu nggak bisa membayangkan dampak negatif yang sudah kamu pupuk dengan pola asuhmu sendiri.

Suara.com - Sangat penting mempelajari ilmu parenting sebelum menikah dan menjadi orang tua. Karena kepribadian anakmu kelak akan menjadi seperti apa, ditentukan dari bagaimana kamu mengasuhnya saat ini.

Jangan heran bila ada para ayah atau ibu yang menerapkan pola asuh diktator, otoriter, mendominasi, bahkan ada yang melakukan pola asuh berupa ancaman, sampai kekerasan fisik maupun verbal. Mungkin saja, semasa kecil para orang tua itu diperlakukan sama dimasa kecilnya.

Memang membentuk anak menjadi seorang yang penurut itu tidak mudah. Namun, tetap ada cara kok agar kamu bisa menjadikannya seorang anak manis yang penurut tanpa harus kamu berikan ancaman-ancaman yang sejatinya hanya akan merusak kesehatan mental buah hatimu untuk jangka panjang. 

Apa aja sih caranya? Baca sampai habis ya!

1. Buat aturan yang jelas dan konsisten

Sampaikan pada si kecil aturan-aturan yang boleh dan tidak untuk dilakukan. Pastikan apa yang kamu larang, kamu terapkan juga pada dirimu. Begitupun sebaliknya. Saat kamu membuat aturan rutin agar melakukan sesuatu, kamu sendiri harus memastikan bahwa kamu juga melakukannya. 

Pastikan aturan yang dibuat konsisten. Jangan hari ini tegas, besok karena kamu lagi nggak fokus mengasuh, maka asal anak tenang, kamu akan mengizinkan dia melakukan sesuatu yang dari awal sudah disepakati tidak boleh dilakukan.

2. Jangan berikan anak pilihan-pilihan yang sulit dipahami

Lebih baik kamu katakan padanya:

"Kalau sudah selesai main, langsung dirapihkan ya. Biar nanti malam kamarnya rapih, kita bisa baca dongeng sebelum bobo"

Daripada:

"Kalau nggak dirapihkan, mama kasih orang gila ya mainan kamu!"

3. Beri batasan yang jelas

Lebih baik katakan:

"Mama mau tidur jam 9 ya Kak. Kalau mau mama bantu kerjakan PRnya, bawa bukunya ke mama sebelum jam 8, mama ajarin"

Daripada:

"Ada PR yang belum dikerjakan nggak? Jangan tidur kemalaman"

Intinya, jangan sampai kamu membiasakan membuat si kecil menurut dengan trik memaksa, mengancam, atau menakut-nakutinya. Boleh jadi hal itu akan berhasil saat ia masih kecil.

Namun, sangat disayangkan apabila hal itu justru membentuknya menjadi pribadi pemurung, penakut, atau bahkan menjadikannya pemberontak yang melampiaskan dendamnya kepada teman sebaya yang lebih lemah di pergaulannya.

Anakmu pun bukannya menurutimu karena hormat, melainkan hanya takut yang bersifat sementara.